19 May 2023
7 menit baca

Waspada Gaya Hidup Hedonisme: Arti, Ciri, Dampak Negatif, dan Cara Mengatasinya

7 menit baca

 

Apakah hidup hanya untuk mengejar kesenangan semata? Itulah pertanyaan yang muncul ketika kita membicarakan tentang hedonisme. Pandangan hidup ini mengajarkan bahwa kesenangan adalah tujuan tertinggi dalam hidup. Namun, apakah hidup hanya sebatas itu? Bagaimana dengan kebahagiaan jangka panjang dan kesejahteraan? Berikut ulasan selengkapnya!

 

Apa itu Hedonisme?

 

Hedonisme adalah pandangan hidup yang menempatkan kesenangan dan kebahagiaan sebagai tujuan tertinggi dalam hidup. Hedonisme juga dapat diartikan sebagai filosofi atau ajaran yang menganggap bahwa kenikmatan adalah satu-satunya hal yang berharga dalam hidup, dan semua tindakan manusia bertujuan untuk mencapai kebahagiaan dan kepuasan tersebut.

 

Hedonisme sendiri berasal dari kata Yunani “hedone“, yang berarti kenikmatan atau kesenangan. Dalam filosofi ini, hedonisme merujuk pada pandangan hidup di mana kebahagiaan dan kesenangan adalah tujuan utama. Bahkan bila mau diterjemahkan secara radikal, kesenangan dianggap sebagai satu-satunya indikator kebahagiaan dan kesuksesan.

 

Baca Juga: Kenali Frugal Living, Gaya Hidup Hemat biar Cepat Kaya

 

Pengertian Hedonisme Menurut Para Ahli

 

Pandangan hedonisme telah berkembang selama ribuan tahun, secara khusus di era Yunani kuno. Berikut adalah pengertian hedonisme menurut para ahli!

 

  • Aristippus

Aristippus adalah seorang filsuf Yunani kuno yang dikenal sebagai pendiri aliran hedonisme. Menurut Aristippus, tujuan hidup manusia adalah untuk mencapai kebahagiaan dan kenikmatan, yang dapat dicapai dengan mengejar kesenangan dan menghindari rasa sakit.

 

  • Epikuros

Epikuros adalah seorang filsuf Yunani yang juga mempraktikkan hedonisme. Namun, Epikuros percaya bahwa kenikmatan yang sejati dapat dicapai dengan menghindari keinginan yang berlebihan dan menghindari rasa sakit.

 

  • Jeremy Bentham

Jeremy Bentham adalah seorang filsuf Inggris yang dikenal sebagai pendiri aliran utilitarianisme, suatu bentuk hedonisme. Menurut Bentham, tujuan hidup manusia adalah untuk mencapai kebahagiaan, dan kebahagiaan tercapai ketika kesenangan lebih besar daripada rasa sakit.

 

  • John Stuart Mill

John Stuart Mill adalah seorang filsuf Inggris yang juga merupakan pendukung hedonisme. Mill mengembangkan pandangan utilitarianisme Bentham dengan menekankan bahwa kebahagiaan yang sejati adalah kebahagiaan jangka panjang yang mencakup kebahagiaan bagi banyak orang.

 

  • Michel Onfray

Michel Onfray adalah seorang filsuf kontemporer asal Prancis yang juga mempraktikkan hedonisme. Onfray percaya bahwa hidup yang berarti adalah hidup yang penuh dengan kesenangan, dan ia menekankan pentingnya kebebasan individu dalam mencapai kebahagiaan.

 

  • Sarlito Wirawan Sarwono

 

Hedonisme adalah konsep diri, di mana gaya hidup seseorang dijalani sesuai dengan gambaran yang ada dipikirannya. Sebagai contoh pengertian hedonisme adalah seorang olahragawan, biasanya gaya hidup sehat merupakan prinsip hidup dan menjadi kesenangan tersendiri bagi mereka.

 

  • W. Poespoprodjo

 

Hedonisme adalah suatu anggapan bahwa kesenangan atau kenikmatan merupakan tujuan akhir hidup yang baik dan tertinggi.

 

  • Levan`s & Linda

 

Hedonisme adalah pola perilaku yang dapat diketahui dari aktivitas, minat maupun pendapat yang selalu menekankan pada kesenangan hidup

 

  • Susianto

 

Hedonisme adalah pola hidup yang mengarahkan aktivitasnya untuk mencari kesenangan hidup dan aktivitas tersebut berupa menghabiskan waktu di luar rumah, lebih banyak bermain, senang pada keramaian kota, senang membeli barang yang kurang diperlukan dan selalu ingin menjadi pusat perhatian.

 

  • Benthem

 

Hedonisme adalah suatu dorongan individu untuk berperilaku dengan memegang prinsip kesenangan.

 

  • Collins GEM

 

Hedonisme adalah sebuah doktrin yang menyatakan bahwa kesenangan adalah hal yang paling penting dalam hidup. Dengan kata lain, hedonisme adalah paham yang dianut oleh orang-orang yang mencari kesenangan hidup semata-mata.

 

Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Sifat Hedonisme

 

Sifat hedonisme punya dampak negatif jika tidak diimbangi dengan pengendalian diri yang baik. Berikut ini adalah ciri-ciri orang yang memiliki sifat hedonisme!

 

  • Mengedepankan kesenangan dan kepuasan pribadi

Orang yang memiliki sifat hedonisme cenderung mengutamakan kesenangan dan kepuasan diri mereka sendiri. Mereka lebih memilih untuk melakukan aktivitas yang membuat mereka merasa senang daripada hal-hal yang mungkin lebih penting dan bermanfaat untuk kehidupan mereka.

 

  • Konsumtif

Orang yang memiliki sifat hedonisme cenderung konsumtif, terutama dalam hal membeli barang-barang mewah atau melakukan kegiatan yang membutuhkan biaya yang besar. Mereka sering kali mengeluarkan uang tanpa memikirkan konsekuensi jangka panjangnya.

 

  • Tidak pernah merasa puas

Apakah Anda selalu merasa tidak pernah puas terhadap apapun? Bisa jadi tanpa sadar Anda memiliki sifat hedonisme. Orang-orang ini cenderung tidak pernah merasa puas dengan apa yang telah mereka dapatkan. Mereka selalu ingin lebih dan lebih dalam mencari kepuasan dan kesenangan.

 

  • Suka dengan hal yang mewah

Orang yang memiliki sifat hedonisme cenderung suka dengan barang-barang mewah dan bergengsi. Mereka merasa bahwa memiliki barang-barang tersebut dapat meningkatkan status sosial dan kepuasan pribadi.

 

  • Tidak punya perencanaan keuangan yang baik

Sering kali, orang yang memiliki sifat hedonisme tidak memiliki perencanaan keuangan yang baik. Mereka cenderung menghabiskan uang untuk membeli barang-barang atau melakukan kegiatan yang membuat mereka senang tanpa memikirkan konsekuensi jangka panjangnya.

 

  • Suka berhutang untuk foya-foya

Orang dengan sifat hedonisme cenderung suka berhutang untuk membiayai kegiatan atau membeli barang-barang yang mereka inginkan. Hal ini dapat berdampak buruk pada keuangan mereka di masa depan.

 

Penyebab Orang Memiliki Sifat Hedonisme

 

Ada beberapa faktor yang menyebabkan seseorang memiliki sifat hedonisme. Berikut adalah tiga penyebab utama orang terjebak dalam hedonisme!

 

  • Faktor Internal Diri Sendiri

Faktor internal diri sendiri menjadi penyebab utama seseorang memiliki sifat hedonisme. Sifat hedonisme berasal dari dalam diri seseorang yang mengedepankan kepuasan pribadi sebagai tujuan hidup. 

 

Beberapa faktor internal diri yang dapat menyebabkan sifat hedonisme antara lain kurangnya kepuasan dalam hidup, kurangnya pengalaman dalam menghadapi kegagalan, dan kurangnya penghargaan diri.

 

  • Pola Asuh dan Peran Keluarga

Pola asuh dan peran keluarga juga memiliki pengaruh besar dalam membentuk sifat hedonisme seseorang. Orang yang tumbuh dalam keluarga yang memanjakan dan memberikan kebebasan berlebihan cenderung memiliki sifat hedonisme yang tinggi. 

 

Selain itu, peran keluarga yang tidak membatasi keinginan anak juga dapat memicu sifat hedonisme. Tentu saja, akibatnya sangat fatal bagi masa depan anak, bahkan bisa jadi berpeluang merugikan orang lain di sekitarnya.

 

  • Pengaruh Circle Pertemanan dan Lingkungan

Circle pertemanan dan lingkungan sosial juga dapat mempengaruhi sifat hedonisme seseorang. Orang yang bergaul dengan teman-teman yang suka berfoya-foya dan hidup mewah cenderung memiliki sifat hedonisme yang tinggi. 

 

Selain itu, lingkungan sosial yang memberikan pengaruh konsumtif seperti iklan dan media sosial juga dapat memicu sifat hedonisme.

 

Dampak Negatif dari Hedonisme

 

  • Konsumtif

Kesenangan yang selalu diutamakan oleh orang yang memiliki sifat hedonisme menyebabkan mereka sering membeli barang-barang yang sebenarnya tidak dibutuhkan. Akibatnya, pengeluaran mereka melebihi pendapatan dan tidak sebanding dengan nilai yang diterima.

 

  • Egois

Sifat hedonisme membuat seseorang menjadi egois dan tidak memperdulikan kepentingan orang lain. Mereka hanya fokus pada kepuasan diri sendiri dan mengabaikan dampak yang ditimbulkan pada lingkungan sekitar.

 

  • Keuangan berantakan

Ketidakmampuan mengelola keuangan dengan baik membuat orang yang memiliki sifat hedonisme sering kali mengalami keuangan yang berantakan. Mereka tidak memperhitungkan pengeluaran yang tidak perlu, sehingga uang mereka terkuras habis.

 

  • Tidak bertanggung jawab

Orang yang memiliki sifat hedonisme cenderung tidak bertanggung jawab dan tidak mau mengambil konsekuensi atas tindakan mereka. Mereka hanya fokus pada kepuasan pribadi dan mengabaikan tanggung jawab yang seharusnya mereka emban.

 

  • Banyak hutang

Karena sifat konsumtif yang tinggi, orang yang memiliki sifat hedonisme seringkali terjebak dalam hutang yang banyak. Mereka tidak memikirkan dampak yang akan ditimbulkan akibat hutang tersebut dan hanya ingin memenuhi keinginan mereka.

 

  • Suka gengsi

Orang yang memiliki sifat hedonisme cenderung suka gengsi dan ingin terlihat lebih baik daripada orang lain. Akibatnya, mereka seringkali mengeluarkan uang untuk membeli barang-barang mewah atau mengikuti gaya hidup yang mahal, hanya untuk memuaskan ego mereka.

 

Contoh Gaya Hidup Hedonisme

 

Cukup mudah menemukan orang-orang yang menerapkan gaya hidup dan sifat hedonisme. Berikut beberapa di antaranya!

 

  • Pamer Barang-Barang Mewah

Orang yang memiliki sifat hedonisme seringkali membeli barang-barang mewah untuk dipamerkan kepada orang lain. Mereka merasa kebahagiaan dengan mendapatkan pengakuan dari orang lain karena memiliki barang yang mahal dan mewah.

 

  • Tidak Memiliki Dana Darurat ataupun Investasi

Orang yang hidup dalam gaya hidup hedonisme cenderung tidak memiliki tabungan darurat atau investasi karena mereka lebih fokus pada kepuasan dan kesenangan pribadi. Padahal, memiliki dana darurat dan melakukan investasi sangat penting untuk mempersiapkan masa depan yang lebih baik.

 

  • Konsumtif/Boros

Orang yang memiliki sifat hedonisme cenderung konsumtif dan boros dalam membelanjakan uang. Mereka lebih memilih membeli barang-barang yang tidak terlalu penting namun memberikan kepuasan instant dibandingkan dengan memikirkan kebutuhan yang lebih penting.

 

  • Mengedepankan Gengsi daripada Fungsi

Orang yang hidup dalam gaya hidup hedonisme cenderung mengedepankan gengsi daripada fungsi saat membeli barang-barang. Mereka lebih memilih membeli barang-barang dengan merek terkenal tanpa memikirkan apakah barang tersebut memang dibutuhkan atau tidak.

 

Cara Mengatasi Kebiasaan Hedonisme

 

Hedonisme memang membawa dampak negatif bagi siapa saja. Namun, bukan berarti gaya hidup ini tidak bisa dihilangkan. Sebaliknya, Anda bisa merubah kebiasaan ini menjadi lebih positif dan produktif. Berikut caranya!

 

  • Tentukan Tujuan Hidup Anda

Ketika seseorang memiliki tujuan hidup yang jelas, ia akan lebih mudah mengontrol diri dan berfokus pada tujuan tersebut. Oleh karena itu, mulailah dengan menentukan tujuan hidup Anda, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

 

Baca Juga: Panduan Membuat Perencanaan Keuangan Pribadi

 

  • Sibukkan dengan kegiatan yang bermanfaat

Kegiatan yang bermanfaat seperti olahraga, membaca buku, atau kegiatan sosial dapat membantu mengalihkan perhatian dari kesenangan yang tidak sehat. Cobalah untuk menemukan kegiatan yang sesuai dengan minat dan bakat Anda.

 

  • Bersyukur

Bersyukur dapat membantu Anda mengubah pandangan hidup dari yang cenderung negatif menjadi lebih positif. Cobalah untuk selalu bersyukur atas apa yang Anda miliki saat ini dan mengurangi keinginan yang berlebihan.

 

  • Ubah Lingkup Pertemanan Anda

Lingkungan dan pertemanan dapat mempengaruhi gaya hidup seseorang. Cobalah untuk mencari lingkungan dan pertemanan yang positif dan dapat memotivasi Anda untuk hidup sehat.

 

  • Minta bantuan psikolog

Jika Anda merasa kesulitan mengatasi kebiasaan hedonisme, tidak ada salahnya untuk mencari bantuan dari psikolog. Mereka dapat membantu Anda mengatasi masalah dan memberikan saran yang sesuai.

 

  • Konsisten mengubah gaya hidup

Perubahan gaya hidup memerlukan waktu dan konsistensi. Cobalah untuk mengubah kebiasaan hedonisme secara bertahap dan konsisten. Mulailah dengan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu dan meningkatkan tabungan atau investasi untuk masa depan Anda.

 

Yuk, Stop gaya Hidup Hedonisme dengan Mulai Berinvestasi!

 

Merasa gaya hidup hedonisme membuat hidup Anda makin buruk? Ini waktunya Anda berubah! Salah satu cara efektif untuk mengubah kebiasaan tersebut adalah dengan mulai berinvestasi.

 

Berinvestasi bukan hanya akan membantu Anda mengatur keuangan secara lebih baik, tetapi juga membantu Anda mempersiapkan masa depan yang lebih baik. Ada banyak instrumen yang bisa dimanfaatkan, salah satunya yang jadi pilihan banyak orang saat ini adalah berinvestasi dengan skema patungan atau urun dana

 

Nah, salah satu platform investasi urun dana terbaik yang bisa Anda coba adalah Bizhare. Berdiri sejak tahun 2018, Bizhare telah berhasil membuktikan diri menjadi platform securities crowdfunding terkemuka di Indonesia. 

 

Crowdfunding sendiri merupakan sistem di mana para investor dapat memberikan dukungan keuangan untuk sebuah proyek atau bisnis melalui internet secara ramai-ramai atau patungan. 

 

Tercatat sudah ratusan bisnis dengan total investasi lebih dari Rp100 miliar telah didanai melalui Bizhare. Tak heran, Bizhare berhasil mendapat sederet penghargaan prestisius, mulai dari #1 Indonesia Top Crowdfunding Platform 2019 by Top 10 Asia (Top10Asia.org), Top Innovation Choice Award 2021 by Infobrand.id, hingga Startup Terbaik Pilihan TEMPO 2017

 

Jadi, tunggu apalagi? Segera investasikan dana di bisnis franchise pilihan Anda mulai dari Rp1 Juta. Cek daftar lengkapnya di tautan ini.  

 

Baca Juga: Panduan Berinvestasi di Bizhare

 

Dari uraian di atas, bisa disimpulkan bahwa sifat hedonisme sangat berpengaruh terhadap berbagai aspek kehidupan, seperti keuangan, hubungan sosial, dan kesehatan mental. 

 

Itu sebabnya, sangat penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mengatasi kecenderungan hedonisme dan menggantinya dengan kebiasaan yang lebih sehat dan berkelanjutan, seperti berinvestasi dan memiliki tujuan hidup yang jelas.

2022 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
302 Suka