19 November 2023
6 menit baca

Rasio Keuangan: Pengertian, Jenis, Manfaat, Cara Hitungnya

6 menit baca

rasio keuangan adalah

 

Dalam dunia bisnis yang kompetitif, penting bagi setiap perusahaan untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang kesehatan keuangan mereka. Salah satu alat yang paling berguna untuk mengukur kesehatan finansial adalah rasio keuangan. Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan secara mendalam tentang rasio keuangan, mengapa mereka penting, dan bagaimana Anda dapat menerapkannya dalam bisnis Anda.

 

Apa Itu Rasio Keuangan?

 

Rasio keuangan adalah pengukuran yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja keuangan suatu perusahaan. Rasio ini memberikan gambaran tentang bagaimana perusahaan mengelola sumber daya finansialnya dan sejauh mana perusahaan dapat mencapai tujuan keuangannya.

 

Dalam konteks ini, rasio keuangan digunakan untuk mengukur hubungan antara berbagai elemen dalam laporan keuangan perusahaan. Rasio ini memberikan pemahaman tentang seberapa baik perusahaan menghasilkan laba, mengelola utang, menggunakan asetnya, dan sejauh mana perusahaan dapat memenuhi kewajibannya.

 

Rasio keuangan digunakan oleh berbagai pihak, termasuk investor, kreditur, manajemen perusahaan, dan analis keuangan, untuk membuat keputusan investasi, menilai risiko keuangan, dan memahami kesehatan finansial perusahaan. Rasio keuangan juga berguna dalam membandingkan kinerja keuangan perusahaan dengan pesaingnya dalam industri yang sama.

 

Dengan pemahaman yang baik tentang rasio keuangan, seseorang dapat mengambil keputusan investasi yang lebih cerdas dan membantu perusahaan dalam perencanaan keuangan yang efektif. Oleh karena itu, pemahaman tentang rasio keuangan adalah kunci dalam analisis keuangan yang berhasil.

 

Baca Juga: Rasio Investasi: Definisi, Jenis, dan Cara Menghitungnya

 

Tujuan Rasio Keuangan

 

Tujuan utama dari penggunaan rasio keuangan adalah untuk memberikan wawasan mendalam tentang kinerja finansial suatu perusahaan. Dengan memahami rasio keuangan, pemangku kepentingan, seperti investor, manajemen perusahaan, kreditur, dan analis keuangan, dapat mencapai beberapa tujuan penting, di antaranya:

 

  • Evaluasi Kinerja

Rasio keuangan digunakan untuk mengevaluasi kinerja perusahaan dari waktu ke waktu. Hal ini membantu pemegang saham dan investor untuk melihat apakah perusahaan sedang tumbuh atau mengalami kesulitan finansial. Pemahaman tentang tren kinerja ini membantu dalam pengambilan keputusan investasi yang cerdas.

 

  • Perbandingan

Rasio keuangan memungkinkan perbandingan antara perusahaan yang berbeda dalam industri yang sama. Dengan membandingkan rasio keuangan, investor dapat memilih investasi yang paling sesuai dengan tujuan dan risiko mereka. Rasio ini juga membantu dalam memahami bagaimana perusahaan berkinerja dibandingkan dengan pesaingnya.

 

  • Pengambilan Keputusan 

Rasio keuangan memberikan dasar yang kuat untuk pengambilan keputusan. Manajemen perusahaan dapat menggunakan informasi ini untuk mengidentifikasi area di mana perusahaan perlu melakukan perbaikan atau peningkatan. Misalnya, jika rasio keuangan menunjukkan rendahnya efisiensi penggunaan aset, manajemen dapat mencari cara untuk meningkatkan penggunaan aset tersebut.

 

  • Evaluasi Risiko dan Solvabilitas

Rasio keuangan membantu dalam mengidentifikasi potensi risiko dan solvabilitas perusahaan. Rasio solvabilitas, misalnya, membantu dalam menilai kemampuan perusahaan untuk membayar utang jangka panjang. Ini penting bagi kreditur dan investor yang ingin memahami tingkat risiko yang terkait dengan investasi atau pemberian pinjaman kepada perusahaan.

 

  • Pemantauan Kesehatan Finansial

Pemantauan secara teratur rasio keuangan membantu dalam menjaga kesehatan finansial perusahaan. Ini memungkinkan manajemen untuk mengambil tindakan yang diperlukan jika ada perubahan dalam kinerja keuangan perusahaan.

 

Baca Juga: 7 Cara Mengatasi Financial Distress pada Bisnis Franchise

 

Metode Analisis Rasio Keuangan

 

Dalam menganalisis laporan keuangan dengan tepat, kita perlu memahami metode analisis rasio keuangan yang tersedia. Berikut adalah dua metode utama untuk menganalisis rasio keuangan:

 

  • Analisis Time Series dan Forecasting

Metode ini melibatkan pembandingan data keuangan selama periode waktu tertentu. Perbandingan ini digunakan untuk meramalkan kondisi keuangan perusahaan di masa yang akan datang.

 

Dalam metode ini, beberapa faktor penting perlu diperhatikan karena dapat memengaruhi struktur keuangan perusahaan, termasuk peraturan pemerintah, perubahan dalam persaingan, akuisisi, dan perubahan teknologi.

 

Langkah-langkah yang perlu dipahami dalam menganalisis rasio keuangan dengan metode analisis time series dan forecasting meliputi:

 

  • Menentukan tahun dasar.
  • Menghitung angka indeks untuk tahun lainnya.
  • Memperkirakan arah dan kecenderungan historis dari pos laporan keuangan.
  • Menyimpulkan hasil analisis.

 

  • Analisis Common Size

Metode analisis common size melibatkan perbandingan perubahan antara berbagai pos dengan jumlah aktiva, pasiva, dan penjualan. Hasil dari perbandingan ini disajikan dalam bentuk persentase untuk setiap komponen dalam laporan keuangan, baik itu neraca maupun laporan laba rugi.

 

Dengan metode ini, perusahaan dapat memahami relatifnya aktiva lancar terhadap aktiva tetap (komposisi investasi) dan relatifnya utang terhadap modal (struktur modal).

 

Analisis common size dapat digunakan untuk berbagai penilaian, seperti membandingkan laporan keuangan dari periode sebelumnya dengan saat ini, serta membandingkan kinerja perusahaan dengan pesaingnya.

 

Jenis-Jenis Rasio Keuangan dan Rumus Perhitungannya

 

Terdapat beberapa jenis rasio keuangan yang dapat digunakan untuk mengukur berbagai aspek kinerja perusahaan. Berikut adalah beberapa di antaranya:

 

  • Rasio Solvabilitas

 

Rasio solvabilitas digunakan untuk mengukur efektivitas perusahaan dalam mengelola aktiva dan kekayaannya. Dalam hal ini, ada dua cara untuk menganalisis rasio keuangan:

 

  • Rasio Utang

Rasio ini mengukur sejauh mana perusahaan membiayai asetnya dengan utang. Semakin rendah persentasenya, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Utang = (Jumlah Utang / Jumlah Aktiva) x 100%

 

  • Rasio Utang dengan Pendekatan Modal

Rasio ini menilai hubungan antara utang dan modal perusahaan. Semakin kecil persentase yang dihasilkan, semakin sehat keuangan perusahaan. Rumusnya adalah:

 

Rasio Utang = (Jumlah Utang / Jumlah Modal) x 100%

 

  • Rasio Likuiditas

 

Rasio likuiditas digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban keuangan dalam jangka pendek. Beberapa jenis rasio likuiditas antara lain:

 

  • Rasio Lancar

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan membayar kewajiban lancar dalam jangka pendek. Rumusnya adalah:

 

Rasio Lancar = (Aktiva Lancar / Utang Lancar) x 100%

 

  • Rasio Kas

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan membayar utang lancar menggunakan kas dan setara kas. Semakin mendekati 100%, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Kas = ((Kas + Aktiva Setara Kas) / Utang Lancar) x 100%

 

  • Rasio Cepat

Rasio ini menilai kemampuan perusahaan membayar utang lancar dengan mengurangi persediaan dari aktiva lancar. Semakin mendekati 100%, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Cepat = ((Aktiva Lancar – Persediaan) / Utang Lancar) x 100%

 

  • Rasio Aktivitas

 

Rasio aktivitas digunakan untuk mengukur produktivitas aktiva perusahaan. Beberapa jenis rasio aktivitas meliputi:

 

  • Rasio Perputaran Persediaan

Rasio ini menilai likuiditas perusahaan dan semakin tinggi nilainya, semakin baik pengelolaan persediaan. Rumusnya adalah:

 

Rasio Perputaran Persediaan = Harga Pokok Penjualan / Persediaan

 

  • Rasio Perputaran Piutang

Rasio ini mengukur efisiensi dalam mengumpulkan piutang. Semakin besar nilainya, semakin baik bagi keuangan perusahaan. Rumusnya adalah:

 

Rasio Perputaran Piutang = Jumlah Piutang / Rata-Rata Piutang

 

  • Rasio Perputaran Aktiva Tetap

Rasio ini menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan penjualan dengan menggunakan aktiva tetap. Semakin besar nilainya, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Perputaran Aktiva Tetap = Penjualan / Aktiva Tetap

 

  • Rasio Perputaran Total Aktiva

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan penjualan dari seluruh aktiva. Semakin besar nilainya, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Perputaran Total Aktiva = Penjualan / Jumlah Aktiva

 

  • Rasio Profitabilitas

 

Rasio profitabilitas digunakan untuk mengukur tingkat laba yang dihasilkan oleh perusahaan. Beberapa jenis rasio profitabilitas termasuk:

 

  • Rasio Margin Laba Kotor

Rasio ini menilai perbandingan antara laba kotor dengan penjualan. Semakin besar nilainya, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Margin Laba Kotor = Laba Kotor / Penjualan

 

  • Rasio Margin Laba Bersih

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan laba setelah dikurangi semua biaya. Rumusnya adalah:

 

Rasio Margin Laba Bersih = Laba Bersih Setelah Pajak / Penjualan

 

  • Rasio Margin Laba Operasi

Rasio ini mengukur laba sebelum pajak dan bunga. Semakin besar nilainya, semakin baik. Rumusnya adalah:

 

Rasio Margin Laba Operasi = Laba Sebelum Pajak dan Bunga / Penjualan

 

  • Return On Investment (ROI)

Rasio ini menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba terhadap investasi total. Rumusnya adalah:

 

Rasio ROI = Laba Setelah Pajak / Investasi

 

  • Return On Assets (ROA)

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan keuntungan dari asetnya. Rumusnya adalah:

 

Rasio ROA = Laba Sebelum Pajak dan Bunga / Jumlah Aset

 

Baca Juga: Pengertian Rasio Solvabilitas, Jenis, Rumus, dan Cara Menghitungnya

 

​Manfaat Rasio Keuangan

 

Rasio keuangan menjadi alat penting dalam analisis dan pengelolaan keuangan perusahaan, membantu dalam pengambilan keputusan yang lebih bijak dan pemahaman yang lebih baik tentang kesehatan finansial. Berikut beragam manfaatnya.

 

  • Membantu Memprediksi Kinerja di Masa Depan

Rasio keuangan membantu dalam meramalkan kinerja perusahaan di masa mendatang. Dengan menganalisis tren rasio dari waktu ke waktu, perusahaan dapat membuat proyeksi yang lebih akurat tentang bagaimana kondisi keuangan mereka akan berkembang di masa depan.

 

  • Menjembatani Komunikasi Perusahaan dengan Para Pemangku Kepentingan

Rasio keuangan juga berfungsi sebagai alat komunikasi yang penting antara perusahaan dan para pemangku kepentingan, seperti investor, kreditur, dan pemegang saham. Rasio ini memberikan wawasan tentang kesehatan finansial perusahaan dan membantu menjelaskan strategi keuangan kepada pihak yang berkepentingan.

 

  • Membandingkan Kinerja Perusahaan dengan Kompetitor

Dengan menggunakan rasio keuangan, perusahaan dapat membandingkan kinerjanya dengan pesaing dalam industri yang sama. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan mereka dalam perbandingan dengan pesaing, yang dapat menjadi dasar untuk perbaikan dan strategi yang lebih baik.

 

  • Sebagai Bahan Evaluasi dan Pengambilan Keputusan

Rasio keuangan adalah alat yang penting dalam evaluasi kinerja perusahaan. Manajemen dapat menggunakan rasio ini untuk mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan atau peningkatan. Rasio keuangan juga digunakan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan strategis yang lebih baik.

 

  • Mengukur Kinerja Keuangan

Salah satu manfaat utama dari rasio keuangan adalah kemampuannya untuk mengukur kinerja keuangan perusahaan. Rasio seperti rasio profitabilitas, likuiditas, dan solvabilitas memberikan gambaran tentang seberapa efisien perusahaan dalam mengelola aset, menghasilkan laba, dan membayar utang.

 

  • Menentukan Kemampuan Membayar Utang

Rasio keuangan, terutama rasio solvabilitas, membantu perusahaan menilai kemampuan mereka untuk membayar utang jangka panjang. Hal ini penting bagi kreditur dan pemberi pinjaman yang ingin memahami tingkat risiko yang terkait dengan memberikan pinjaman atau berinvestasi dalam perusahaan.

 

Baca Juga: Break Even Point (BEP): Arti, Manfaat, & Rumus Cara Menghitung

 

Rasio keuangan adalah instrumen yang sangat krusial dalam pengelolaan bisnis Anda. Instrumen ini memberikan wawasan yang berharga tentang kesehatan finansial perusahaan dan dapat membantu Anda mengambil keputusan bisnis yang lebih baik. 

 

Dengan pemahaman yang baik tentang rasio keuangan dan penerapan yang bijak, Anda dapat mengarahkan perusahaan Anda menuju kesuksesan finansial yang lebih besar.

5413 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
180 Suka