30 April 2024
5 menit baca

Cara Berinvestasi dengan Strategi Dollar Cost Averaging (DCA)

5 menit baca

Cara Berinvestasi dengan Strategi Dollar Cost Averaging (DCA)

 

Dollar Cost Averaging (DCA) adalah strategi investasi yang populer dan cerdas untuk membeli saham secara teratur tanpa terpengaruh fluktuasi harga pasar. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam tentang apa itu DCA, bagaimana cara kerjanya, serta keuntungan dan risikonya.

 

Pengertian Dollar Cost Averaging (DCA) 

 

Dollar Cost Averaging (DCA) adalah sebuah strategi investasi di mana seseorang secara teratur dan konsisten membeli sejumlah investasi pada interval waktu tertentu, misalnya setiap bulan atau setiap kuartal, tanpa memperhatikan harga pasar saat itu. Dengan menggunakan DCA, seorang investor akan membeli lebih banyak unit investasi ketika harga rendah dan lebih sedikit unit ketika harga tinggi.

 

Tujuan dari DCA adalah untuk mengurangi risiko kesalahan dalam memprediksi pergerakan pasar. Dengan membeli investasi pada interval waktu tertentu, investor dapat merata-ratakan harga beli mereka seiring waktu. Hal ini memungkinkan investor untuk menghindari keputusan emosional yang mungkin muncul ketika mencoba untuk memprediksi pergerakan pasar.

 

DCA sering digunakan dalam investasi jangka panjang, seperti investasi dalam saham atau reksa dana, di mana fluktuasi harga pasar dapat terjadi secara signifikan. Meskipun DCA tidak menjamin keuntungan atau melindungi dari kerugian, strategi ini dapat membantu mengurangi risiko kesalahan dalam mengelola investasi.

 

Cara Kerja Dollar Cost Averaging

 

Cara kerja Dollar Cost Averaging adalah dengan menginvestasikan jumlah uang yang sama secara teratur pada investasi tertentu, misalnya setiap bulan atau setiap kuartal, tanpa memperhatikan harga pasar saat itu. Dengan kata lain, investor akan membeli lebih banyak unit investasi ketika harga rendah dan lebih sedikit unit ketika harga tinggi.

 

Misalnya, seorang investor memutuskan untuk menginvestasikan Rp1.000.000 setiap bulan dalam saham perusahaan ABC. Jika harga saham ABC adalah Rp10.000 per saham pada bulan pertama, investor akan membeli 10 saham. Namun, jika harga saham ABC naik menjadi Rp20.000 per saham pada bulan kedua, investor hanya akan membeli 5 saham dengan jumlah yang sama, yaitu Rp1.000.000.

 

Dengan menggunakan DCA, investor tidak perlu mencoba memprediksi pergerakan pasar atau mencoba “memasuki pasar” pada waktu yang tepat. Sebaliknya, mereka secara konsisten membangun portofolio investasi mereka dari waktu ke waktu. Dengan merata-ratakan harga beli mereka seiring waktu, DCA membantu mengurangi risiko kesalahan dalam memprediksi pergerakan pasar dan membantu investor mengelola risiko secara lebih efektif dalam jangka panjang.

 

Baca Juga: Cara Screening Saham yang Baik, Maksimalkan Cuan!

 

Kelebihan Dollar Cost Averaging

 

Dollar Cost Averaging memiliki beberapa kelebihan, antara lain:

 

  • Mengurangi Risiko Timing Pasar

DCA membantu mengurangi risiko kesalahan dalam memprediksi pergerakan pasar, karena investor tidak perlu mencoba mengetahui kapan harga investasi akan naik atau turun.

 

  • Rata-ratakan Harga Beli

Dengan DCA, investor membeli investasi pada interval waktu tertentu, yang dapat merata-ratakan harga beli mereka seiring waktu. Ini dapat mengurangi dampak fluktuasi harga pasar pada portofolio investasi.

 

  • Memperkecil Risiko Emosional

DCA membantu investor menghindari keputusan emosional yang mungkin muncul ketika mencoba untuk memprediksi pergerakan pasar. Ini karena investor melakukan pembelian secara teratur tanpa memperhatikan perubahan harga pasar.

 

  • Pengelolaan Risiko

Dengan melakukan investasi secara berkala dan konsisten, DCA membantu mengelola risiko dalam investasi jangka panjang. Hal ini karena investor tidak menginvestasikan seluruh uang dalam satu waktu, melainkan secara bertahap.

 

  • Mempermudah Perencanaan Keuangan

DCA memungkinkan investor untuk merencanakan investasi mereka dengan lebih baik, karena mereka mengetahui jumlah yang akan diinvestasikan pada setiap periode tanpa harus memperhatikan fluktuasi harga pasar.

 

Baca Juga: Apa itu Saham: Pengertian, Risiko, dan Cara Membelinya

 

Risiko Dollar Cost Averaging

 

Meskipun memiliki beberapa kelebihan, Dollar Cost Averaging juga memiliki beberapa risiko yang krusial, antara lain:

 

  • Tidak Menghasilkan Keuntungan Maksimal

Karena DCA melibatkan pembelian investasi pada interval waktu tertentu tanpa memperhatikan harga pasar, investor mungkin tidak dapat membeli pada harga terendah dan menjual pada harga tertinggi. Hal ini dapat mengurangi potensi keuntungan dibandingkan dengan melakukan investasi pada waktu yang “tepat”.

 

  • Tidak Melindungi dari Kerugian Total

Meskipun DCA dapat membantu mengurangi risiko kesalahan dalam memprediksi pergerakan pasar, pendekatan ini tidak dapat sepenuhnya melindungi investor dari kerugian. Jika harga investasi terus turun, investor tetap dapat mengalami kerugian.

 

  • Memerlukan Kedisiplinan dan Kesabaran

DCA memerlukan kedisiplinan dan kesabaran dari investor, karena mereka perlu terus membeli investasi pada interval waktu tertentu tanpa memperhatikan fluktuasi harga pasar atau dorongan emosional untuk melakukan perubahan.

 

  • Biaya Transaksi

Setiap kali investor melakukan pembelian investasi, mereka biasanya dikenakan biaya transaksi. Jika investor menggunakan DCA untuk membeli investasi dengan frekuensi tinggi, biaya transaksi ini dapat menjadi signifikan.

 

  • Tidak Cocok untuk Semua Jenis Investasi

DCA lebih cocok untuk investasi jangka panjang, seperti saham atau reksa dana, yang memiliki fluktuasi harga pasar yang signifikan. Untuk investasi dengan fluktuasi harga yang lebih kecil atau stabil, DCA mungkin tidak memberikan manfaat yang signifikan.

 

Baca Juga: Risiko Investasi: Pengertian dan Cara Meminimalisirnya

 

Tips Menerapkan Strategi Dollar Cost Averaging

 

Anda dapat menggunakan Dollar Cost Averaging sebagai bagian dari strategi investasi Anda untuk mengelola risiko dan membangun kekayaan secara bertahap dalam jangka panjang.

 

  • Tentukan Tujuan Investasi Anda

Tentukan tujuan investasi Anda, termasuk jangka waktu dan tingkat risiko yang sesuai dengan profil Anda. Hal ini akan membantu Anda menentukan strategi DCA yang tepat.

 

  • Pilih Investasi yang Tepat

Pilih investasi yang cocok untuk DCA, seperti saham atau reksa dana yang memiliki fluktuasi harga yang signifikan dalam jangka panjang.

 

  • Tetap Konsisten

Kunci keberhasilan DCA adalah konsistensi. Tetapkan jadwal rutin untuk melakukan pembelian investasi, misalnya setiap bulan atau setiap kuartal, dan patuhi jadwal tersebut.

 

  • Perhatikan Biaya Transaksi

Perhatikan biaya transaksi saat menggunakan DCA. Cari platform atau produk investasi yang menawarkan biaya transaksi yang rendah untuk memaksimalkan hasil investasi Anda.

 

  • Evaluasi dan Sesuaikan

Secara berkala, evaluasi kembali portofolio investasi Anda dan sesuaikan strategi DCA Anda jika diperlukan. Hal ini dapat membantu Anda memaksimalkan hasil investasi Anda sesuai dengan perubahan situasi pasar.

 

  • Tetap Tenang di Tengah Fluktuasi Pasar

Ingatlah bahwa fluktuasi pasar adalah hal yang normal. Tetap tenang dan tidak terpengaruh secara emosional oleh perubahan harga pasar yang mungkin terjadi.

 

Baca Juga: Memahami Likuiditas Investasi dan Cara Menghitungnya

 

Investasi Crowdfunding lewat Bizhare dan #AmankanMasaDepanMu Sekarang

 

Mengelola investasi dengan bijak menjadi semakin penting di tengah dinamika ekonomi yang makin tidak bisa ditebak. Salah satu cara untuk melindungi diri dari dampak risiko penyusutan nilai ekonomi adalah dengan melakukan investasi yang cerdas, cermat, dan terukur.

 

Apabila Anda menginvestasikan uang pada saham, sukuk, reksa dana, emas, berlian, atau bisnis franchise, Anda akan menghasilkan uang lewat passive income selama 24 jam, bahkan saat tidur sekalipun. 

 

Baca Lengkap: Skema Investasi Bisnis & Pendanaan di Bizhare, Transparan & Aman!

 

Dengan memiliki sumber passive income yang stabil, Anda dapat lebih siap menghadapi ketidakpastian ekonomi, khususnya selama resesi. Masa depan Anda akan terjamin damai, tenang, dan bahagia. 

 

Salah satunya, Anda bisa berinvestasi di aneka jenis platform crowdfunding seperti Bizhare. Bizhare menyediakan layanan investasi dengan jumlah mulai dari Rp10 juta. Secara eksklusif, Bizhare juga menawarkan investasi khusus dengan nilai mulai dari Rp50 juta, tentunya dengan jaminan dividend yield yang lebih besar.

 

Ada banyak keunggulan yang ditawarkan Bizhare, salah satunya adalah kenyamanan dalam berinvestasi dengan jumlah yang sesuai dengan kemampuan Anda. Selain itu, Bizhare telah terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK), yang memberikan perlindungan tambahan bagi para investor.

 

Baca Lengkap: Panduan Berinvestasi di Bizhare

 

Bersama platform securities crowdfunding pertama Indonesia Bizhare, amankan masa depan Anda dengan kemerdekaan finansial seutuhnya. Jika Anda adalah salah satu orang yang ingin masa depannya cerah, silakan klik button di bawah ini.

 

#AmankanMasaDepanMu Sekarang

76 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
16 Suka