16 November 2023
3 menit baca

Hati-hati, Kenali 10 Contoh Kekerasan Finansial dalam Rumah Tangga!

3 menit baca

kekerasan finansial rumah tangga

 

Kekerasan finansial dalam rumah tangga adalah masalah yang serius dan seringkali tersembunyi di balik dinding-dinding rumah. Bentuk kekerasan ini melibatkan penyalahgunaan keuangan yang dapat merusak hubungan antara pasangan suami istri atau anggota keluarga dalam satu rumah tangga. Kekerasan finansial dapat memiliki dampak yang merusak pada kesejahteraan emosional, psikologis, dan finansial dari mereka yang menjadi korban. 

 

Contoh Kekerasan Finansial dalam Rumah Tangga

 

Tak jarang, kekerasan finansial terjadi tanpa disadari korban. Pasangan yang menjadi pelaku seringkali menggunakan taktik manipulatif dan kontrol atas aspek-aspek keuangan dalam rumah tangga dengan sangat rahasia. Hal ini dapat membuat korban tidak menyadari bahwa mereka sedang mengalami kekerasan finansial. Berikut contoh konkretnya.

 

  • Menyembunyikan Informasi Keuangan

Salah satu pasangan menyembunyikan informasi keuangan penting, seperti penghasilan, utang, atau investasi dari pasangan lainnya. Ini dapat merugikan pasangan lainnya karena tidak memiliki pemahaman yang jelas tentang situasi finansial keluarga.

 

Baca Juga: Budgeting: Tips dan Trik untuk Mengelola Uang dengan Baik

 

  • Punya Kontrol Penuh atas Akses Rekening Pasangan

Seorang pasangan mengontrol dengan ketat akses pasangan lainnya ke rekening bank atau dana keluarga. Pasangan yang terkontrol mungkin tidak memiliki akses ke uang tunai atau rekening sendiri, yang mengurangi otonomi finansial mereka.

 

  • Memaksa Pasangan untuk Memberikan Uang

Pasangan yang salah satu memaksa pasangan lainnya untuk memberikan uang secara teratur, bahkan jika pasangan tersebut merasa tidak nyaman atau tidak mampu. Ini bisa menciptakan tekanan finansial yang tidak seharusnya ada.

 

  • Memaksa Pasangan untuk Bekerja Berlebihan

Seorang pasangan dapat memaksa pasangan lainnya untuk bekerja dalam jumlah yang tidak wajar atau mengorbankan waktu bersama keluarga demi mendapatkan uang. Ini dapat mengganggu keseimbangan dalam hubungan dan kesejahteraan keluarga.

 

  • Buat Keputusan Finansial tanpa Diskusi Dua Arah

Salah satu pasangan membuat keputusan finansial besar tanpa berbicara atau mendiskusikannya dengan pasangan lainnya. Misalnya, memutuskan untuk membeli properti atau berinvestasi dalam bisnis tanpa persetujuan bersama.

 

  • Ancaman untuk Meninggalkan Tanpa Dukungan

Pasangan mengancam untuk meninggalkan pasangan lainnya tanpa sumber penghasilan atau tempat tinggal jika pasangan tersebut tidak menuruti mereka. Ini bisa menciptakan ketidakstabilan emosional dan finansial dalam hubungan.

 

  • Mencuri Uang atau Aset Pasangan

Salah satu pasangan mencuri uang atau aset milik pasangan lainnya tanpa izin atau pengetahuan mereka. Tindakan ini ilegal dan dapat merusak kepercayaan dalam hubungan.

 

  • Membuat Utang atas Nama Pasangan tanpa Izin

Seorang pasangan membuat utang besar atas nama pasangan mereka tanpa persetujuan atau pengetahuan mereka. Pasangan yang menjadi korban bisa terjebak dalam tanggung jawab utang yang tidak mereka pilih.

 

  • Menghancurkan Barang Berharga Pasangan

Menghancurkan barang-barang berharga seperti perhiasan atau barang pribadi pasangan sebagai bentuk kekerasan finansial. Ini tidak hanya merugikan secara finansial, tetapi juga emosional.

 

  • Memaksa Pasangan untuk Mengundurkan Diri dari Pekerjaan

Salah satu pasangan dapat memaksa pasangan lainnya untuk keluar dari pekerjaan atau karier mereka, menghilangkan sumber penghasilan mereka. Ini dapat mengarah pada ketergantungan finansial dan ketidakamanan dalam hubungan.

 

Baca Juga: 20 Ide Kado Ulang Tahun Untuk Sahabat atau Pacar, Ada Saham!

 

Cara Mengatasi Kekerasan Finansial dalam Rumah Tangga

 

Mengatasi kekerasan finansial dalam rumah tangga adalah langkah yang sangat penting untuk melindungi kesejahteraan korban dan membangun hubungan yang sehat. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengatasi masalah ini.

 

  • Pendidikan dan Kesadaran

Penting untuk meningkatkan kesadaran tentang kekerasan finansial dalam masyarakat. Dengan meningkatkan pemahaman tentang masalah ini, kita dapat membantu korban mengidentifikasi tanda-tanda kekerasan finansial dan memberikan dukungan yang tepat.

 

  • Komunikasi Terbuka

Membangun komunikasi terbuka antara pasangan atau anggota keluarga adalah kunci dalam mengatasi kekerasan finansial. Pasangan harus merasa nyaman berbicara tentang masalah keuangan, dan perlu ada saling pengertian tentang pengambilan keputusan finansial.

 

  • Konseling Perkawinan

Jika kekerasan finansial telah merusak hubungan, mengikuti sesi konseling perkawinan dengan seorang profesional dapat membantu dalam memahami masalah dan mencari solusi bersama.

 

  • Pendampingan Hukum

Dalam beberapa kasus, korban mungkin perlu mencari bantuan hukum untuk melindungi hak-hak mereka, seperti mendapatkan perlindungan hukum atau menghadapinya di pengadilan.

 

  • Pemisahan Keuangan

Jika situasinya sangat parah, memisahkan keuangan dengan pasangan yang melakukan kekerasan finansial bisa menjadi solusi sementara. Ini akan membantu melindungi aset dan hak korban.

 

  • Bantuan dari Organisasi

Ada banyak organisasi nirlaba dan lembaga pemerintah yang dapat memberikan dukungan kepada korban kekerasan finansial, termasuk bantuan hukum, tempat tinggal aman, dan sumber daya keuangan.

 

  • Pendidikan Keuangan

Menambah pengetahuan keuangan dapat membantu korban mengelola keuangan mereka sendiri dan membangun kemandirian finansial.

 

Baca Juga: Literasi Keuangan: Pengertian, Manfaat, dan Penerapannya

 

  • Dukungan dari Keluarga dan Teman

Korban harus mencari dukungan dari keluarga dan teman-teman yang dapat memberikan dukungan emosional dan praktis selama masa sulit ini.

 

  • Pelaporan kepada Otoritas yang Berwenang

Jika diperlukan, kekerasan finansial juga dapat dilaporkan kepada otoritas yang berwenang, seperti kepolisian atau departemen sosial.

 

  • Pemulihan Diri

Penting bagi korban untuk fokus pada pemulihan diri mereka sendiri, termasuk pemulihan emosional dan finansial. Ini dapat melibatkan mencari bantuan psikologis atau terapi.

 

Mengatasi kekerasan finansial memerlukan komitmen dari semua pihak terlibat, serta dukungan dari masyarakat dan sumber daya yang tepat. Tujuan utama adalah melindungi korban, mengakhiri pola kekerasan, dan membangun lingkungan yang aman dan sehat untuk semua anggota keluarga.

443 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
98 Suka