18 October 2023
4 menit baca

Apa itu Studi Kelayakan Bisnis? Pahami Definisi, Tujuan, Aspek, dan Contohnya

4 menit baca

studi kelayakan bisnis

 

Studi kelayakan bisnis adalah langkah kritis yang harus diambil sebelum memulai bisnis apapun. Dalam artikel ini, kita akan memahami definisi, tujuan, aspek, dan bahkan melihat contoh-contoh studi kelayakan bisnis. Jadi, jika Anda adalah seorang pengusaha yang ambisius atau mungkin hanya penasaran tentang bagaimana bisnis sukses dimulai, silakan pelajari ulasan di bawah ini.

 

Pengertian Studi Kelayakan Bisnis

 

Studi kelayakan bisnis adalah proses evaluasi mendalam yang dilakukan sebelum memulai bisnis baru atau proyek besar untuk menilai apakah ide bisnis tersebut layak atau tidak. 

 

Dalam studi kelayakan bisnis, berbagai aspek dianalisis untuk memastikan bahwa investasi tersebut akan menguntungkan dan berkelanjutan. Beberapa di antaranya mencakup evaluasi pasar, keuangan, hukum, budaya, dan manajemen.

 

Baca Juga: Business Plan: Pengertian, Jenis, & Manfaatnya

 

Tujuan Studi Kelayakan Bisnis

 

Terdapat beberapa tujuan utama dari studi kelayakan bisnis:

 

  • Mempermudah Perencanaan Bisnis

Studi kelayakan bisnis membantu pengusaha untuk merencanakan bisnis mereka secara lebih terperinci. Dengan menganalisis semua aspek yang relevan, pengusaha dapat membuat rencana bisnis yang lebih solid dan terstruktur.

 

  • Memperlancar Pelaksanaan Bisnis

Dengan memahami semua potensi masalah dan tantangan yang mungkin timbul, studi kelayakan bisnis memungkinkan pengusaha untuk mengambil tindakan pencegahan yang tepat. Ini dapat membantu melancarkan pelaksanaan bisnis.

 

  • Meminimalisir Risiko Kerugian

Dalam bisnis, risiko selalu ada. Namun, dengan melakukan studi kelayakan bisnis yang komprehensif, pengusaha dapat mengidentifikasi risiko-risiko tersebut dan mengambil langkah-langkah untuk meminimalkannya.

 

  • Mempermudah Proses Pengawasan

Studi kelayakan bisnis memberikan kerangka kerja yang jelas untuk mengawasi kinerja bisnis. Ini memungkinkan pengusaha untuk memantau apakah bisnis berjalan sesuai rencana dan membuat perubahan jika diperlukan.

 

  • Mempermudah Proses Pengendalian

Selain pengawasan, pengendalian juga penting. Studi kelayakan bisnis membantu dalam menetapkan sistem pengendalian yang efektif untuk mengelola operasi bisnis secara keseluruhan.

 

Aspek Studi Kelayakan Bisnis

 

Studi kelayakan bisnis mencakup beberapa aspek penting yang harus dievaluasi. Ini termasuk:

 

  • Aspek Pasar dan Pemasaran

Analisis pasar adalah langkah kunci dalam studi kelayakan bisnis. Ini melibatkan penilaian terhadap ukuran pasar, permintaan, pesaing, dan potensi pertumbuhan. Pengusaha perlu memahami apakah ada cukup pelanggan potensial untuk mendukung bisnis mereka.

 

  • Aspek Keuangan

Aspek keuangan melibatkan perencanaan keuangan, proyeksi pendapatan, biaya, dan penilaian terhadap potensi keuntungan. Ini adalah bagian yang sangat penting dalam menilai apakah bisnis akan menguntungkan.

 

  1. Aspek Legalitas atau Hukum

Setiap bisnis harus beroperasi sesuai dengan peraturan dan hukum yang berlaku. Studi kelayakan bisnis harus memeriksa persyaratan hukum dan lisensi yang diperlukan.

 

  • Aspek Ekonomi dan Budaya

Aspek ini melibatkan pemahaman tentang iklim ekonomi di daerah yang akan menjadi lokasi bisnis, serta budaya dan norma-norma yang berlaku. Hal ini penting untuk menyesuaikan bisnis dengan lingkungan lokal.

 

  • Aspek Manajemen

Manajemen yang efektif adalah kunci keberhasilan bisnis. Studi kelayakan bisnis harus mempertimbangkan apakah tim manajemen memiliki keterampilan dan pengalaman yang diperlukan.

 

Baca Juga: 20 Faktor Penyebab Kegagalan Usaha dan Solusinya

 

Tahapan Studi Kelayakan Bisnis dari Awal Hingga Akhir

 

Studi kelayakan bisnis melibatkan beberapa tahapan penting yang harus diikuti dengan cermat:

 

  • Tahap Brainstorming dan Penemuan Ide

Tahap awal ini melibatkan generasi ide bisnis. Ini adalah saat yang tepat untuk berpikir kreatif dan menjelajahi berbagai konsep bisnis yang mungkin.

 

  • Tahap Penelitian

Selanjutnya, adalah waktu untuk melakukan penelitian mendalam. Ini mencakup analisis pasar, persaingan, dan data ekonomi yang relevan.

 

  • Tahap Evaluasi

Tahap evaluasi melibatkan penilaian kritis terhadap semua informasi yang telah dikumpulkan. Pengusaha harus memutuskan apakah ide bisnis ini layak untuk dikejar lebih lanjut.

 

  • Tahap Penentuan Keputusan

Setelah evaluasi, keputusan harus diambil. Apakah bisnis akan dilanjutkan atau tidak, ini adalah langkah penting.

 

  • Tahap Perencanaan Pelaksanaan

Jika keputusan adalah untuk melanjutkan, maka perencanaan pelaksanaan bisnis harus dilakukan secara terperinci.

 

  • Tahap Pelaksanaan

Tahap terakhir adalah pelaksanaan rencana bisnis. Ini adalah saat di mana bisnis akhirnya diluncurkan dan dijalankan.

 

Baca Juga: Break Even Point (BEP): Arti, Manfaat, & Rumus Cara Menghitung

 

Contoh Studi Kelayakan Bisnis

 

Untuk memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang bagaimana studi kelayakan bisnis bekerja, mari kita eksplorasi beberapa contoh konkret yang beragam.

 

  • Contoh Studi Kelayakan Bisnis Makanan

Bayangkan Anda membuka restoran yang menghidangkan masakan eksotis dari berbagai belahan dunia. Sebelum mengambil langkah besar ini, Anda perlu melakukan studi kelayakan bisnis. 

 

Pertama-tama, Anda mulai mengidentifikasi daerah potensial untuk restoran Anda. Studi ini akan mencakup penelitian pasar yang mendalam serta melibatkan survei dan wawancara dengan penduduk setempat. 

 

Anda perlu memahami preferensi kuliner mereka, apakah ada permintaan untuk jenis makanan yang akan Anda sajikan, dan sejauh mana persaingan di daerah tersebut. 

 

Selain itu, Anda juga harus mempertimbangkan aspek-aspek seperti izin dan regulasi yang diperlukan dalam industri makanan. Studi ini akan membantu Anda mengidentifikasi apakah bisnis restoran Anda memiliki potensi kesuksesan.

 

  • Contoh Studi Kelayakan Bisnis Kafe

Terbayang untuk membuka kafe kecil yang nyaman di sudut jalan yang ramai? Studi kelayakan bisnis akan menjadi kunci untuk membuat keputusan yang tepat. Salah satu langkah awal yang perlu Anda lakukan adalah mengevaluasi lokasi potensial kafe Anda. Apakah lokasi tersebut memiliki lalu lintas pejalan kaki yang cukup? Bagaimana dengan persaingan? Apakah sudah ada kafe serupa di sekitar? 

 

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang preferensi konsumen, Anda dapat mengadakan survei di daerah tersebut. Studi ini akan membantu Anda menentukan apakah investasi dalam kafe tersebut akan menghasilkan keuntungan yang memadai.

 

  • Contoh Studi Kelayakan Bisnis Pakaian

Industri fesyen sangat dinamis dan kompetitif. Jika Anda bermimpi mendirikan perusahaan pakaian yang sukses, Anda perlu melakukan studi kelayakan yang komprehensif. Ini akan mencakup analisis tren mode terkini. Anda harus memahami perubahan gaya dan preferensi konsumen. 

 

Selain itu, identifikasi target pasar Anda. Siapa yang akan menjadi pelanggan Anda? Apakah Anda akan fokus pada pakaian kasual, formal, atau mungkin pakaian khusus? 

 

Studi ini juga harus mencakup analisis biaya produksi, termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja, dan biaya pemasaran. Dengan informasi ini, Anda dapat menentukan apakah bisnis pakaian Anda akan menguntungkan dalam jangka panjang.

 

Baca Juga: Apa Itu Brand Positioning? Simak juga Strategi dan Cara Menentukannya!

 

Kesimpulannya, studi kelayakan bisnis adalah langkah penting dalam memulai bisnis yang sukses. Dengan memahami definisi, tujuan, aspek, dan contohnya, Anda dapat mempersiapkan diri dengan baik untuk mengambil langkah pertama dalam perjalanan bisnis Anda. 

 

Ingatlah bahwa investasi waktu dan sumber daya dalam studi kelayakan bisnis dapat membantu Anda menghindari banyak masalah di masa depan dan meningkatkan peluang kesuksesan bisnis Anda.

6522 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
215 Suka