09 February 2024
4 menit baca

Holding Company: Pengertian dan Contohnya di Indonesia

4 menit baca

holding company adalah

 

Holding company adalah entitas hukum yang memiliki saham atau kepemilikan mayoritas dalam perusahaan-perusahaan lain. Fungsi utamanya adalah mengendalikan dan mengelola portofolio perusahaan yang beragam. Artikel ini akan membahas secara mendalam mengenai apa itu holding company serta contoh holding company yang berdiri di Indonesia.

 

Apa itu Holding Company?

 

Holding company, atau biasa disebut perusahaan induk, adalah entitas yang memiliki saham mayoritas atau kendali penuh terhadap satu atau lebih anak perusahaan. 

 

Dalam struktur ini, anak perusahaan tetap berdiri sebagai entitas terpisah dengan manajemen dan operasional sendiri, sementara holding company bertindak sebagai pemegang saham utama.

 

Baca Juga: 10 Cara Mengelola Keuangan Bisnis atau Perusahaan agar Tetap Stabil

 

Manfaat Mendirikan Holding Company

 

Mendirikan holding company membawa sejumlah manfaat strategis dan ekonomis yang signifikan bagi pemilik bisnis. Dalam konteks ini, kita akan mengeksplorasi beberapa manfaat kunci yang dapat diperoleh dengan membentuk holding company.

 

  • Perlindungan Hukum dan Keuangan

Holding company memberikan perlindungan terhadap risiko hukum dan keuangan yang mungkin dihadapi oleh salah satu anak perusahaan. Jika satu anak perusahaan mengalami masalah, aset perusahaan lainnya tidak langsung terancam, memberikan lapisan keamanan yang penting.

 

  • Optimasi Struktur Keuangan

Dengan adanya holding company, manajemen keuangan dapat dioptimalkan melalui pengelolaan pinjaman dan investasi di tingkat grup. Ini dapat mengurangi biaya pinjaman dan meningkatkan efisiensi pengelolaan modal, mendukung pertumbuhan finansial keseluruhan.

 

  • Pengelolaan Risiko yang Lebih Baik

Holding company memungkinkan diversifikasi risiko melalui kepemilikan saham dalam berbagai sektor bisnis. Dengan demikian, jika satu industri mengalami ketidakstabilan, portofolio yang beragam dapat membantu mengamankan kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

 

Baca Juga: Laporan Keuangan Perusahaan: Manfaat, Jenis, dan Unsurnya

 

  • Efisiensi Operasional

Koordinasi antara anak perusahaan di bawah payung holding company dapat meningkatkan efisiensi operasional. Pembagian sumber daya, pertukaran pengetahuan, dan sinergi bisnis dapat dicapai dengan lebih mudah, mengurangi biaya operasional secara keseluruhan.

 

  • Keuntungan Pajak

Banyak yurisdiksi memberikan insentif pajak untuk holding company, termasuk pembebasan pajak atas dividen antar anak perusahaan. Hal ini dapat mengoptimalkan struktur pajak dan meningkatkan arus kas bersih perusahaan.

 

  • Fasilitasi Pertumbuhan dan Akuisisi

Holding company menyediakan kerangka kerja yang memfasilitasi pertumbuhan dan akuisisi. Pergantian kepemilikan, penggabungan, atau akuisisi perusahaan baru dapat dilakukan dengan lebih mudah, mendukung strategi ekspansi bisnis.

 

  • Pengambilan Keputusan Strategis yang Terkoordinasi

Dengan holding company, pengambilan keputusan strategis dapat dilakukan secara terkoordinasi di seluruh anak perusahaan. Ini membantu menciptakan visi bisnis yang seragam dan meningkatkan konsistensi dalam implementasi strategi.

 

Contoh Holding Company di Indonesia

 

Di Indonesia, konsep holding company semakin berkembang sebagai strategi bisnis untuk mengelola dan mengintegrasikan sejumlah perusahaan anak di bawah satu entitas utama. Beberapa contoh holding company di Indonesia yang sukses menciptakan sinergi bisnis dan pertumbuhan yang optimal meliputi:

 

  • Astra International

Astra International adalah salah satu holding company terkemuka di Indonesia yang beroperasi di berbagai sektor, termasuk otomotif, agribisnis, pertambangan, dan infrastruktur. Astra International memiliki sejumlah anak perusahaan yang masing-masing bergerak di bidangnya sendiri, menciptakan diversifikasi portofolio yang kuat.

 

  • Sinar Mas Group

Sinar Mas Group adalah holding company yang berfokus di sektor agribisnis, keuangan, properti, energi, dan infrastruktur. Melalui anak perusahaannya, Sinar Mas Group berhasil menciptakan ekosistem bisnis yang terintegrasi dan berkelanjutan.

 

  • Bakrie & Brothers

Bakrie & Brothers adalah holding company yang berfokus pada sektor energi, pertambangan, dan layanan. Dengan memiliki sejumlah perusahaan anak di berbagai sektor tersebut, Bakrie & Brothers menerapkan strategi diversifikasi untuk mengurangi risiko bisnis.

 

  • Lippo Group

Lippo Group merupakan holding company yang bergerak di sektor properti, layanan keuangan, kesehatan, dan media. Dengan portofolio yang beragam, Lippo Group berhasil menciptakan sinergi antara berbagai entitas anaknya, memperkuat kehadirannya di berbagai industri.

 

  • Wilmar International

Contoh holding company yang berada di Indonesia selanjutnya adalah Wilmar International. Sebagai perusahaan agribisnis dan industri yang berbasis di Singapura, Wilmar telah memainkan peran penting dalam pengembangan sektor agribisnis di Indonesia. 

 

Baca Juga: 10 Perusahaan Tertua di Dunia yang Masih Beroperasi

 

Cara Mendirikan Holding Company di Indonesia

 

Mendirikan sebuah holding company melibatkan beberapa langkah kunci yang memerlukan perencanaan dan pemahaman yang cermat. Berikut adalah langkah-langkah umum yang perlu diambil untuk mendirikan holding company:

 

  • Perencanaan Strategis

Tentukan tujuan dan visi bisnis yang ingin dicapai dengan mendirikan holding company. Identifikasi perusahaan anak yang akan dimasukkan ke dalam portofolio, serta pahami peran dan kontribusi masing-masing anak perusahaan terhadap tujuan keseluruhan.

 

  • Pemilihan Struktur Hukum

Pilih struktur hukum yang sesuai untuk holding company. Pilihan ini dapat termasuk perseroan terbatas (PT), perseroan terbuka (Tbk), atau bentuk hukum lainnya sesuai dengan regulasi yang berlaku di yurisdiksi yang dipilih.

 

  • Pembuatan Entitas Hukum

Lakukan proses pendirian entitas hukum holding company sesuai dengan ketentuan dan regulasi yang berlaku. Ini melibatkan proses pengajuan dokumen pendirian, pendaftaran perusahaan, dan pemenuhan persyaratan administratif lainnya.

 

  • Penentuan Manajemen dan Struktur Organisasi

Pilih tim manajemen yang kompeten untuk mengelola holding company. Tentukan struktur organisasi yang mendukung koordinasi dan komunikasi efektif di antara perusahaan anak. Pastikan setiap anak perusahaan memiliki manajemen yang terampil dan terfokus pada tujuan keseluruhan.

 

  • Pemilihan Jenis Holding Company

Tentukan jenis holding company yang akan didirikan. Ada dua jenis umum, yaitu holding company penuh (full holding) yang memiliki seluruh saham anak perusahaan, dan holding company parsial (partial holding) yang memiliki mayoritas saham, tetapi masih membuka peluang kepemilikan saham oleh pihak lain.

 

  • Pemenuhan Hukum dan Pajak

Pastikan holding company memenuhi semua persyaratan hukum dan pajak yang berlaku di yurisdiksi tempat operasinya. Hal ini melibatkan pemerolehan izin, pembayaran pajak, dan pemenuhan kewajiban pelaporan sesuai dengan peraturan setempat.

 

  • Transisi Aset dan Kepemilikan

Lakukan proses transisi kepemilikan saham dari perusahaan anak ke holding company. Pastikan bahwa proses ini dilakukan sesuai dengan hukum dan regulasi, tanpa mengganggu kelangsungan operasional perusahaan anak.

 

  • Pengembangan Kebijakan dan Prosedur Grup

Buat kebijakan dan prosedur yang konsisten untuk seluruh grup perusahaan. Ini mencakup kebijakan keuangan, kebijakan sumber daya manusia, dan prosedur operasional untuk memastikan konsistensi dan koordinasi di seluruh organisasi.

 

  • Pemantauan dan Evaluasi

Setelah mendirikan holding company, lakukan pemantauan dan evaluasi secara terus-menerus terhadap kinerja perusahaan anak dan holding company. Sesuaikan strategi jika diperlukan untuk mencapai tujuan bisnis yang telah ditetapkan.

 

Dengan memahami keberhasilan holding company lain, bisnis di Indonesia dapat mengambil inspirasi untuk mengoptimalkan potensi dan pertumbuhan melalui struktur perusahaan yang terkoordinasi.

940 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
92 Suka