24 February 2024
4 menit baca

Rumus Harga Jual & Cara Menghitungnya

4 menit baca

rumus harga jual

 

Dalam dunia bisnis, menentukan harga jual yang tepat adalah langkah krusial untuk mencapai keuntungan. Harga yang terlalu tinggi dapat membuat pelanggan enggan membeli, sementara harga terlalu rendah dapat merugikan keuntungan perusahaan. Oleh karena itu, penting untuk memahami rumus harga jual dan cara menghitungnya dengan akurat. Artikel ini akan membahas langkah-langkah dan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan harga jual produk atau layanan.

 

Faktor-faktor yang Memengaruhi Harga Jual

 

Dalam menentukan harga jual suatu produk atau layanan, beberapa faktor harus dipertimbangkan dengan cermat. Pemahaman yang mendalam terhadap faktor-faktor ini akan membantu bisnis Anda menetapkan harga yang kompetitif dan sesuai dengan nilai yang ditawarkan. Berikut adalah beberapa faktor yang memengaruhi harga jual.

 

  • Biaya Produksi

Biaya produksi merupakan faktor pokok yang memengaruhi harga jual. Ini mencakup biaya bahan baku, tenaga kerja, dan biaya produksi lainnya. Pemahaman yang jelas terhadap biaya produksi membantu dalam menentukan batasan minimal harga yang harus diterapkan.

 

  • Overhead Costs

Overhead costs mencakup semua biaya tambahan yang terkait dengan operasional bisnis, seperti biaya listrik, air, dan sewa tempat produksi. Memperhitungkan overhead costs adalah langkah penting dalam menentukan harga yang mencakup semua aspek kegiatan operasional.

 

  • Permintaan Pasar

Mengetahui permintaan pasar adalah kunci untuk menentukan apakah harga yang ditawarkan bersaing atau tidak. Analisis pasar yang baik dapat membantu Anda menyesuaikan harga sesuai dengan tingkat permintaan dan keinginan konsumen.

 

  • Persaingan

Lingkungan persaingan memiliki dampak langsung pada harga jual. Mengetahui harga yang ditawarkan oleh pesaing membantu Anda menentukan apakah Anda dapat menawarkan harga yang lebih baik atau sebanding dengan nilai yang diberikan.

 

Baca Juga: 7 Tips Memilih Financial Advisor yang Tepat Sesuai Kebutuhan

 

  • Elastisitas Harga

Elastisitas harga mengacu pada sejauh mana perubahan harga dapat memengaruhi permintaan. Memahami tingkat elastisitas membantu Anda menetapkan strategi harga yang responsif terhadap fluktuasi pasar.

 

  • Tujuan Laba

Menetapkan tujuan laba adalah faktor yang tidak bisa diabaikan. Bisnis harus memiliki persentase laba yang diinginkan dari penjualan untuk memastikan keberlanjutan dan pertumbuhan.

 

  • Kualitas Produk atau Layanan

Kualitas produk atau layanan yang ditawarkan dapat memengaruhi persepsi nilai pelanggan. Harga yang lebih tinggi dapat dibenarkan jika produk atau layanan memberikan kualitas yang unggul.

 

  • Perubahan Ekonomi

Perubahan ekonomi seperti inflasi atau fluktuasi nilai tukar dapat memengaruhi biaya produksi dan harga bahan baku, sehingga mempengaruhi harga jual.

 

  • Regulasi

Adanya regulasi pemerintah terkait harga atau pajak juga dapat memengaruhi harga jual. Pemahaman terhadap regulasi ini diperlukan untuk menghindari masalah hukum.

 

Baca Juga: Apa yang Dimaksud dengan Hukum Permintaan dan Penawaran?

 

Rumus Harga Jual untuk Barang dan Jasa

 

Dengan memahami berbagai rumus dan metode tersebut, penentuan harga jual dapat lebih terarah dan sesuai dengan karakteristik produk atau jasa yang ditawarkan.

 

  • Mark up Pricing

Rumus harga jual yang umum digunakan adalah mark up pricing. Dengan rumus ini, Anda dapat menentukan harga jual dengan menambahkan mark up harga sesuai keinginan.

 

Rumus:

 

Modal + Mark Up = Harga Jual

 

Contoh:

 

Jika Anda memiliki 50 pasang sandal kayu tradisional dengan harga modal Rp60.000 per pasang dan ingin mendapatkan keuntungan Rp20.000 per pasang, maka harga jualnya adalah:

 

Rp60.000 + Rp 20.000 = Rp80.000

 

  • Cost Plus Pricing

Meskipun rumus mark up pricing mudah digunakan, namun terkadang kurang rinci dalam menghitung biaya operasional. Untuk menyempurnakannya, digunakanlah rumus cost plus pricing yang melibatkan biaya operasional.

 

Rumus:

 

(Modal + Biaya Operasional + Tagihan/Pajak) + % Laba dari modal = Harga Jual

 

Contoh:

Dengan memiliki 100 pasang sepatu lari dengan harga modal Rp250.000 per pasang, biaya operasional Rp100.000, dan tagihan listrik, internet, serta pajak sebesar Rp30.000, serta keinginan laba 10%, maka harga jualnya adalah:

 

(250.000 + 100.000 + 30.000) + (10% x 250.000) = Harga Jual

380.000 + 25.000 = Rp405.000

 

  • MSRP (Manufacturer Suggested Retail Price)

MSRP atau HET adalah metode di mana harga jual sudah ditetapkan oleh pemilik merk atau pabrik. Hal ini dilakukan untuk menstabilkan harga produk di pasaran dan mencegah perang harga antara penjual.

 

Contoh:

 

Jika HET sebuah obat maag adalah Rp10.000, penjual bisa menjualnya dengan harga yang sama atau sedikit di atas. Namun, harga dapat berubah sesuai keinginan penjual.

 

  • Harga Jual Berdasarkan Pasar

Berbeda dengan MSRP, metode ini tidak ditentukan oleh pemilik merek. Harga jual dipengaruhi oleh harga pasar produk atau jasa serupa di lingkungan atau pasar yang sama.

 

Contoh:

 

Untuk nasi goreng, jika harga pasar berkisar Rp15.000–Rp20.000 per porsi, penjual dapat menentukan harga jualnya sesuai dengan rata-rata pasar.

 

  • Value Based Pricing

Metode ini kompleks karena melibatkan survei ke berbagai responden untuk menentukan harga jual yang masuk akal berdasarkan nilai tambah produk.

 

Contoh:

 

Jika Anda memiliki mainan action figure limited edition yang langka, harga dapat ditentukan melalui lelang untuk mencerminkan nilai unik dan keistimewaannya.

 

Baca Juga: 1 Lot Saham Berapa Lembar & Harganya? Ini Jawabannya!

 

Menentukan harga jual yang tepat membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang biaya, pasar, dan tujuan keuangan perusahaan. Dengan menerapkan rumus yang sesuai dan mengikuti langkah-langkah yang tepat, Anda dapat meningkatkan peluang keberhasilan bisnis Anda. 

 

Jangan ragu untuk melakukan penyesuaian harga secara bijak sesuai dengan perubahan kondisi ekonomi dan persaingan. Dengan pendekatan yang tepat, Anda dapat mencapai keseimbangan optimal antara menarik pelanggan dan meningkatkan profitabilitas.

365 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
48 Suka