09 January 2024
4 menit baca

1 Lot Saham Berapa Lembar & Harganya? Ini Jawabannya!

4 menit baca

1 lot saham berapa lembar

 

Bagi Anda yang baru pertama kali belajar investasi khususnya saham, pasti sering bingung dan bertanya-tanya 1 lot saham berapa lembar beserta harganya. Bahkan, Anda pasti bingung, apa itu “lot”? Nah, Anda bisa menemukan jawabannya di bawah ini. 

 

Apa itu Lot Saham?

 

Dalam dunia investasi saham, konsep “lot” merujuk pada satuan perdagangan yang digunakan dalam proses jual beli saham di pasar. Lot adalah cara untuk mengukur dan memperdagangkan saham dalam jumlah tertentu. Setiap lot memiliki ukuran yang telah ditentukan dan berbeda-beda tergantung pada peraturan bursa dan instrumen investasi yang digunakan. 

 

Jadi, sebelum Anda memulai perjalanan investasi saham, penting untuk memahami apa itu “lot” dan bagaimana konsep ini memengaruhi cara Anda bertransaksi di pasar saham. Dari sana, Anda bisa mulai mempelajari lebih dalam tentang alur investasi saham di pasar modal.

 

Baca Juga: Instrumen Pasar Modal: Pahami Arti, Jenis, Fungsi, dan Manfaatnya

 

1 Lot Saham Berapa Lembar dan Harganya?

 

Sebelum tahun 2014, Bursa Efek Indonesia menetapkan standar 1 lot saham berapa lembar, yaitu sebanyak 500 lembar. Namun, berdasarkan kebijakan terbaru, standar jumlah lembar dalam 1 lot saham adalah 100 lembar. Tentu saja, kebijakan ini bisa berubah di masa depan.

 

Meskipun jumlah lembar saham dalam 1 lot telah diatur sebagai 100 lembar untuk semua perusahaan, harga per lot saham dapat bervariasi tergantung kebijakan perusahaan masing-masing. 

 

Contohnya, ada perusahaan yang menawarkan 1 lot saham seharga Rp1,5 miliar dengan nilai nominal per lembar saham sebesar Rp15 juta. Sementara itu, ada juga perusahaan yang menjual 1 lot saham seharga Rp150 ribu, dengan nilai per lembar saham sekitar Rp1,500.

 

Setelah lot saham diperdagangkan di pasar publik melalui proses IPO, penentuan harga 1 lot saham sangat dipengaruhi oleh permintaan dari para investor di pasar. Oleh karena itu, tidak jarang terjadi perubahan harga saham per 1 lot, di mana harga bisa mengalami peningkatan yang signifikan. 

 

Sebagai contoh, suatu perusahaan mungkin mengalami kenaikan harga 1 lot saham dari Rp10 juta menjadi Rp20 juta dalam waktu yang relatif singkat, berdasarkan permintaan yang tinggi dari para investor.

 

Tujuan Penetapan Lot Oleh Bursa Efek

 

Penetapan lot saham oleh Bursa Efek memiliki sejumlah tujuan penting yang bertujuan untuk mengatur dan memfasilitasi perdagangan saham di pasar. Berikut adalah beberapa tujuan utama penetapan lot oleh bursa:

 

  • Memudahkan Perdagangan 

Penetapan lot saham membantu menciptakan standar yang memudahkan proses perdagangan saham. Dengan lot yang telah ditetapkan, investor tahu berapa banyak saham yang akan mereka beli atau jual dalam satu lot, sehingga mengurangi ketidakpastian.

 

  • Diversifikasi

Lot saham yang berukuran relatif besar, seperti 100 lembar, mendorong investor untuk berinvestasi dalam jumlah yang cukup besar. Ini mendorong diversifikasi portofolio investasi, yang dapat membantu mengurangi risiko.

 

  • Pengendalian Likuiditas

Lot saham yang besar juga dapat membantu mengendalikan likuiditas saham. Hal ini memungkinkan saham-saham yang lebih besar diperdagangkan dalam jumlah yang signifikan, sementara saham dengan likuiditas yang lebih rendah diperdagangkan dalam lot yang lebih kecil.

 

  • Mencegah Volatilitas yang Tidak Wajar

Dengan menetapkan ukuran lot yang cukup besar, Bursa Efek dapat menghindari fluktuasi harga saham yang tidak wajar. Lot yang besar mencegah spekulasi berlebihan dan perubahan harga yang drastis.

 

  • Menarik Investor Institusi

Penetapan lot yang cukup besar cenderung menarik investor institusi yang memiliki modal besar. Hal ini dapat meningkatkan likuiditas pasar dan memberikan stabilitas.

 

  • Perlindungan Investor Pemula

Lot saham yang lebih kecil, seperti lot mikro, memberi kesempatan kepada investor pemula atau individu dengan modal terbatas untuk berpartisipasi dalam pasar saham tanpa harus mengeluarkan modal besar.

 

  • Kepatuhan Regulasi

Penetapan lot saham oleh bursa merupakan bagian dari peraturan dan regulasi pasar keuangan yang bertujuan untuk menjaga integritas pasar, melindungi investor, dan memastikan transparansi.

 

  • Pengendalian Manipulasi Pasar

Lot saham yang besar membantu mengurangi potensi manipulasi pasar, seperti “pump and dump“, di mana saham-saham dengan likuiditas rendah diintervensi untuk mendapatkan keuntungan cepat.

 

Baca Juga: 10 Kesalahan Investasi Saham yang Wajib Anda Hindari

 

Tips Investasi Saham untuk Pemula

 

Investasi saham dapat menjadi cara yang potensial untuk mengembangkan kekayaan Anda, namun, juga dapat menjadi langkah yang berisiko jika tidak dilakukan dengan bijak. Bagi para pemula, berikut adalah beberapa tips penting untuk memulai investasi saham dengan benar:

 

  • Pelajari Dasar-dasarnya

Sebelum Anda memulai, luangkan waktu untuk memahami dasar-dasar investasi saham, seperti konsep lot saham, mekanisme pasar, dan jenis pesanan (order) saham.

 

  • Buat Rencana Investasi

Tentukan tujuan investasi Anda, termasuk jangka waktu, tingkat risiko, dan target hasil. Ini akan membantu Anda memilih saham yang sesuai dengan profil investasi Anda.

 

  • Diversifikasi Portofolio

Jangan meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang. Diversifikasi portofolio dengan berinvestasi dalam berbagai saham dapat membantu mengurangi risiko.

 

  • Pahami Risiko

Setiap investasi memiliki risiko. Pahami risiko-risiko yang terkait dengan saham, seperti volatilitas harga, risiko pasar, dan risiko perusahaan.

 

Baca Juga: Risiko Investasi: Pengertian dan Cara Meminimalisirnya

 

  • Gunakan Pengetahuan Fundamental

Pelajari cara menganalisis saham berdasarkan laporan keuangan perusahaan, kinerja historis, dan faktor fundamental lainnya sebelum Anda membeli saham.

 

  • Gunakan Riset dan Sumber Informasi

Manfaatkan riset pasar, analisis saham, dan sumber informasi finansial yang dapat membantu Anda membuat keputusan investasi yang lebih baik.

 

  • Siapkan Dana Darurat Terlebih Dahulu

Pastikan Anda memiliki dana darurat yang cukup sebelum mulai berinvestasi. Jangan menggunakan seluruh modal darurat Anda untuk berinvestasi dalam saham.

 

  • Mulai dengan Akun Simulasi

Jika Anda merasa kurang percaya diri, pertimbangkan untuk berlatih dengan akun simulasi yang tidak melibatkan uang riil. Ini membantu Anda memahami proses perdagangan tanpa risiko finansial.

 

  • Pahami Biaya-Biaya

Ketahui biaya yang terkait dengan berinvestasi dalam saham, termasuk biaya broker, biaya transaksi, dan pajak. Ini akan memengaruhi hasil investasi Anda.

 

  • Lakukan Penilaian Reguler

Periksa portofolio Anda secara berkala, evaluasi performa saham-saham Anda, dan sesuaikan portofolio Anda sesuai dengan perubahan tujuan investasi Anda.

 

  • Sabar dan Disiplin

Investasi saham adalah permainan jangka panjang. Pertahankan kesabaran dan disiplin dalam strategi Anda, dan jangan panik saat terjadi fluktuasi harga.

 

  • Konsultasikan dengan Ahli

Jika Anda merasa bingung atau ragu, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan seorang ahli keuangan atau konsultan investasi yang berpengalaman.

 

Baca Juga: 7 Tips Memilih Financial Advisor yang Tepat Sesuai Kebutuhan

 

Investasi saham bisa menjadi langkah yang bijak untuk mengembangkan kekayaan Anda, dan memahami konsep “1 lot saham berapa lembar” adalah langkah pertama yang penting. Jangan ragu untuk memulai investasi saham Anda, dan selalu perbarui pengetahuan Anda untuk membuat keputusan investasi yang cerdas.

3343 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
277 Suka