22 February 2024
3 menit baca

Industri Kecil: Definisi, Ciri-ciri, dan Contohnya

3 menit baca

industri kecil adalah

 

Industri kecil punya peran penting dalam menggerakkan perekonomian suatu negara. Meskipun ukurannya relatif kecil, dampaknya sangat signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan distribusi pendapatan. Berikut ulasan lengkap mengenai apa itu industri kecil, ciri-ciri, hingga contohnya.

 

Pengertian Industri Kecil

 

Menurut Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 9 Tahun 2022, industri kecil adalah perusahaan industri yang memiliki modal usaha sampai dengan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar Rupiah), tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha.

 

Biro Pusat Statistik (1998) mendefinisikan industri kecil dengan batasan jumlah karyawan atau tenaga kerja. Dalam konteks ini, sebuah usaha dikategorikan sebagai industri kecil jika mempekerjakan antara 5 sampai 19 orang.

 

Bisa disimpulkan bahwa industri kecil adalah sektor ekonomi yang terdiri dari usaha-usaha produksi atau jasa dengan skala yang relatif kecil. Umumnya, industri kecil memiliki jumlah karyawan yang terbatas, serta kapasitas produksi dan omset yang lebih rendah dibandingkan dengan industri besar. 

 

Usaha ini seringkali dimiliki dan dioperasikan oleh individu atau kelompok kecil, dan dapat beroperasi di berbagai sektor, seperti manufaktur, perdagangan, jasa, dan lainnya.

 

Industri kecil memiliki peran penting dalam perekonomian suatu negara karena dapat menjadi sumber lapangan kerja yang signifikan, mendukung kewirausahaan, dan memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi. 

 

Karena ukurannya yang lebih kecil, industri ini juga memiliki fleksibilitas yang lebih besar dalam menyesuaikan diri terhadap perubahan pasar dan memenuhi kebutuhan lokal.

 

Baca Juga: 15 Ide Usaha Sampingan di Desa, Tetap Cuan Meski Tinggal di Desa!

 

Ciri-ciri Industri Kecil

 

Industri kecil memiliki beberapa ciri yang dapat diidentifikasi, antara lain:

 

  • Jumlah Tenaga Kerja Terbatas

Industri kecil biasanya memiliki tenaga kerja yang terdiri dari 5 hingga 19 orang. Skala yang lebih kecil ini memungkinkan adanya keterlibatan yang lebih dekat antara pekerja.

 

  • Modal yang Relatif Kecil

Modal yang digunakan dalam industri kecil cenderung relatif kecil jika dibandingkan dengan industri besar. Hal ini memungkinkan pengusaha kecil untuk memulai usaha dengan modal yang terjangkau.

 

  • Tenaga Kerja Lokal

Industri kecil cenderung mengandalkan tenaga kerja yang berasal dari lingkungan sekitarnya. Seringkali, pekerja dalam industri kecil memiliki hubungan keluarga atau hubungan sosial yang erat.

 

  • Penggunaan Mesin Produksi Sederhana

Meskipun menggunakan teknologi, industri kecil umumnya masih menggunakan mesin produksi yang sederhana. Mesin-mesin tersebut memadai untuk memenuhi skala produksi yang lebih kecil.

 

  • Produk Berfokus pada Kebutuhan Rumah Tangga dan Industri Kecil

Produk yang dihasilkan oleh industri kecil sebagian besar terdiri dari alat rumah tangga dan bahan industri lainnya. Skala produksi yang lebih kecil memungkinkan fokus pada pasar yang lebih khusus dan spesifik.

 

Baca Juga: 21 Peluang Usaha yang Belum Banyak Pesaing, Cepat Cuan!

 

Contoh Industri Kecil

 

Industri kecil merupakan kekuatan ekonomi yang berasal dari berbagai sektor. Berikut adalah beberapa contoh industri kecil yang mencerminkan keberagaman dan potensi daya saing di berbagai bidang:

 

  • Industri Kuliner dan Makanan Ringan

Industri kecil dalam bidang kuliner dan makanan ringan seringkali menjadi kiblat kreativitas. Produsen makanan kecil dapat menghasilkan produk unik dan berkualitas tinggi, seperti makanan khas daerah, kue-kue tradisional, atau makanan organik. Keberagaman produk ini tidak hanya memperkaya citarasa lokal tetapi juga dapat menembus pasar ekspor.

 

  • Industri Kreatif dan Desain

Industri kreatif melibatkan berbagai sektor, termasuk seni, fashion, dan desain. Pematangan potensi kreatif individu dan kelompok dalam skala kecil seringkali menghasilkan produk-produk yang inovatif dan memiliki nilai seni tinggi. Industri ini mencakup pengrajin, perancang busana, dan pelaku seni lainnya yang mampu bersaing dalam pasar global.

 

  • Industri Produk Kerajinan Tangan

Industri kecil kerajinan tangan mencakup produksi barang-barang unik seperti keramik, anyaman, dan produk kerajinan dari bahan alam. Produk-produk ini sering memiliki ciri khas dan nilai seni yang tinggi. Pelaku usaha kecil di sektor ini dapat mendapatkan pengakuan baik di tingkat lokal maupun internasional.

 

  • Industri Biofarmasi dan Produk Kesehatan

Industri kecil di sektor biofarmasi dan produk kesehatan semakin diperhatikan. Produsen kecil dapat menghasilkan suplemen, obat herbal, atau produk kesehatan lainnya. Keunggulan terletak pada pemanfaatan bahan-bahan alami dan tradisional yang sering kali diminati oleh konsumen yang peduli akan kesehatan.

 

Baca Juga: 25 Ide Usaha Sampingan Karyawan untuk Menambah Penghasilan

 

Demikian ulasan lengkap mengenai apa itu industri kecil, lengkap dengan ciri-ciri dan contohnya. Dengan dukungan yang tepat dari pemerintah, lembaga keuangan, dan masyarakat, industri kecil dapat terus berkembang dan memberikan kontribusi positif bagi pembangunan ekonomi yang berkelanjutan.

306 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
38 Suka