26 October 2023
5 menit baca

AIDA: Pengertian dan Penerapannya dalam Marketing

5 menit baca

aida adalah

 

Dalam dunia pemasaran yang kompetitif, memahami peran AIDA dapat menjadi kunci sukses dalam menarik perhatian dan memenangkan hati pelanggan potensial. Berikut ulasan lengkap tentang apa itu AIDA dan bagaimana konsep ini dapat dimanfaatkan untuk memaksimalkan strategi pemasaran Anda.

 

Apa itu AIDA?

 

AIDA adalah sebuah model pemasaran yang digunakan untuk mengidentifikasi tahapan kognitif yang dialami oleh seseorang dalam proses pembelian produk atau layanan. Model ini menjelaskan bagaimana seorang pembeli melewati serangkaian tahapan sebelum akhirnya melakukan pembelian.

 

AIDA sendiri adalah singkatan dari Awareness (Kesadaran/Daya Tarik), Interest (Minat), Desire (Keinginan), dan Action (Aksi). Dalam model ini, setiap tahapan memiliki peran penting dalam membentuk perjalanan pelanggan menuju pembelian, dan ini menjadi pondasi penting dalam strategi pemasaran yang sukses.

 

Model AIDA diperkenalkan pertama kali oleh Elias St. Elmo Lewis, seorang pionir dalam dunia periklanan dan penjualan dari Amerika pada tahun 1899. Saat itu, Lewis memperkenalkan konsep tentang cara menarik perhatian pembaca sambil memberikan informasi, dengan tujuan mengubah mereka menjadi pelanggan.

 

Pada tahun 1909, konsep tersebut berkembang lebih lanjut, mencakup langkah-langkah untuk menarik perhatian, membangkitkan minat, meyakinkan, dan akhirnya menghasilkan tindakan atau aksi dari pelanggan potensial. Inilah yang pada akhirnya menjadi model AIDA yang dikenal secara luas di seluruh dunia.

 

Baca Juga: Pahami Marketing Funnel untuk Menumbuhkan Bisnis Anda!

 

Tahapan dalam Model AIDA

 

Model AIDA mewakili empat tahapan penting yang merupakan fondasi dari strategi pemasaran yang efektif. Mari kita menguraikan setiap tahap AIDA ini secara lebih mendalam:

 

  • Awareness (Kesadaran)

Tahap pertama dari AIDA adalah “Awareness“. Pada tahap ini, pelanggan potensial pertama kali mengetahui keberadaan bisnis Anda. Mereka mungkin menemukan informasi tentang Anda melalui iklan, media sosial, rekomendasi dari teman, atau hasil pencarian online. Ini adalah saat pertama kali nama bisnis Anda mencuri perhatian mereka.

 

Dalam upaya mencapai kesadaran yang efektif, penting untuk menciptakan konten yang informatif dan menarik. Ini bisa berupa artikel blog, video promosi, atau iklan yang menarik perhatian. Yang terpenting adalah memastikan bahwa pesan yang disampaikan pada tahap ini relevan dengan kebutuhan dan keinginan pelanggan potensial.

 

  • Interest (Minat)

Setelah pelanggan potensial menyadari keberadaan Anda, mereka masuk ke tahap “Interest“. Pada tahap ini, mereka mulai menunjukkan minat yang lebih besar terhadap produk atau layanan yang Anda tawarkan. Mungkin mereka mencari informasi lebih lanjut atau melakukan penelitian tentang produk atau layanan serupa.

 

Untuk menjaga minat mereka tetap hidup, penting untuk memberikan konten yang lebih mendalam dan meyakinkan. Ini bisa berupa panduan produk yang rinci, video demonstrasi, atau ulasan pelanggan yang positif. Tujuannya adalah memberikan pelanggan potensial semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang lebih baik.

 

  • Decision (Keputusan)

Setelah melalui tahap kesadaran dan minat, pelanggan potensial tiba pada tahap “Decision“. Ini adalah saat kritis di mana mereka harus memutuskan apakah akan membeli produk atau layanan Anda atau tidak. Pada tahap ini, penting untuk memastikan bahwa proses pembelian mudah dan transparan.

 

Menghadirkan opsi pembayaran yang nyaman, memberikan dukungan pelanggan yang responsif, dan menghilangkan segala hambatan yang mungkin menghalangi mereka untuk melakukan pembelian adalah langkah-langkah penting dalam tahap ini. Pastikan bahwa pelanggan potensial memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan yang tepat.

 

  • Action (Tindakan)

Tahap terakhir dari AIDA adalah “Action“. Ini adalah tahap di mana pelanggan potensial benar-benar melakukan pembelian produk atau layanan Anda. Namun, penting untuk diingat bahwa pekerjaan tidak selesai setelah tindakan ini diambil.

 

Pada tahap ini, Anda harus memastikan bahwa pelanggan memiliki pengalaman yang luar biasa dengan bisnis Anda. Layani mereka dengan baik, dan pastikan bahwa produk atau layanan yang mereka terima sesuai dengan ekspektasi. Pengalaman pelanggan yang positif pada tahap ini dapat mendorong mereka untuk kembali lagi di masa depan dan merekomendasikan bisnis Anda kepada orang lain.

 

Baca Juga: 15 Cara Mengembangkan Usaha dengan Cepat dan Terarah

 

Penerapan AIDA dalam Marketing

 

Setelah memahami penjelasan mengenai tahapan model AIDA, kini kita bisa beranjak pada contoh konkret pada pemasaran. Di sini, Bizhare akan mengambil contoh penerapan AIDA pada platform securities crowdfunding.

 

  • Awareness (Kesadaran)

Sebuah kampanye iklan daring muncul di berbagai situs web finansial dan media sosial, memperkenalkan platform investasi crowdfunding terbaru. Iklan ini menyoroti manfaat investasi kolaboratif dan potensi pengembalian investasi yang tinggi.

 

  • Interest (Minat)

Pengguna yang melihat iklan tersebut mulai menggali lebih dalam dengan mencari informasi tentang platform. Mereka menemukan studi kasus investasi sukses dan informasi tentang proyek-proyek yang tersedia. Panduan langkah demi langkah juga memberikan pemahaman yang lebih baik tentang cara berinvestasi melalui platform.

 

  • Desire (Keinginan)

Seiring dengan melihat bukti kesuksesan dari investor lain, calon investor mulai merasa yakin bahwa platform ini adalah pilihan yang baik untuk mengembangkan portofolio mereka. Mereka melihat potensi pertumbuhan investasi mereka dan merasa terdorong untuk mulai berinvestasi dalam proyek-proyek yang mereka minati.

 

  • Action (Aksi)

Untuk mendorong tindakan, platform crowdfunding menawarkan insentif khusus. Mereka memberikan bonus pertama kepada investor yang mendaftar dan berinvestasi dalam proyek pertama mereka. Dengan panggilan tindakan yang jelas dan proses pendaftaran serta investasi yang sederhana, banyak calon investor memutuskan untuk segera memulai portofolio investasi mereka melalui platform crowdfunding.

 

Baca Juga: Securities Crowdfunding: Arti, Sistem Kerja, & Potensi Keuntungannya

 

Kelebihan AIDA

 

Model pemasaran AIDA memiliki sejumlah kelebihan yang menjadikannya alat yang berharga dalam strategi pemasaran. Berikut adalah beberapa keuntungan utama dari penggunaan model AIDA.

 

  • Pemahaman yang Mendalam tentang Pelanggan

AIDA membantu bisnis memahami dengan lebih baik bagaimana pelanggan berpikir dan merespons pesan pemasaran. Ini membantu dalam menciptakan pesan yang lebih relevan dan menarik.

 

  • Mengarahkan Strategi Pemasaran

AIDA membantu dalam merancang strategi pemasaran yang lebih terarah. Ini memungkinkan bisnis untuk fokus pada langkah-langkah yang sesuai dengan tahapan perjalanan pelanggan.

 

  • Mengukur Keberhasilan

Dengan mengikuti AIDA, bisnis dapat mengukur keberhasilan kampanye pemasaran dengan lebih baik. Mereka dapat melihat di mana pelanggan kehilangan minat atau mengalami hambatan dalam mengambil tindakan.

 

  • Penggunaan Pesan yang Tepat

AIDA membantu dalam menyusun pesan yang sesuai dengan tahapan perjalanan pelanggan. Ini memungkinkan bisnis untuk memberikan informasi yang paling relevan pada saat yang tepat.

 

  • Penggunaan Sumber Daya yang Lebih Efisien

Dengan memahami di mana pelanggan berada dalam perjalanan mereka, bisnis dapat mengalokasikan sumber daya dengan lebih efisien. Mereka tidak perlu menghabiskan waktu dan anggaran pada pelanggan yang belum mencapai tahap pembelian.

 

  • Memaksimalkan Peluang Penjualan

Model AIDA membantu dalam memaksimalkan peluang penjualan dengan memandu pelanggan dari kesadaran hingga tindakan. Ini membantu dalam meningkatkan konversi dan pendapatan.

 

  • Penyesuaian dengan Perubahan Pasar

Model AIDA dapat membantu bisnis untuk lebih fleksibel dalam menyesuaikan strategi pemasaran mereka dengan perubahan tren pasar dan perilaku pelanggan.

 

Baca Juga: Laporan Laba Rugi: Pengertian, Contoh, Cara Membuat, dan Manfaatnya

 

Kekurangan AIDA

 

Meskipun model pemasaran AIDA memiliki sejumlah kelebihan, ada juga beberapa kelemahan atau kekurangan yang perlu diperhatikan:

 

  • Terlalu Linear

Model AIDA cenderung menggambarkan perjalanan pelanggan sebagai suatu garis lurus dari kesadaran hingga tindakan. Namun, dalam dunia pemasaran yang kompleks dan berubah-ubah, perjalanan pelanggan seringkali lebih rumit daripada yang digambarkan oleh AIDA.

 

  • Tidak Mempertimbangkan Faktor Eksternal

AIDA mungkin tidak mempertimbangkan faktor-faktor eksternal yang dapat memengaruhi keputusan pelanggan. Perubahan tren, situasi ekonomi, atau peristiwa dunia dapat berdampak signifikan pada perjalanan pelanggan, yang tidak selalu tercermin dalam model AIDA.

 

  • Tidak Cocok untuk Semua Bisnis

Model AIDA mungkin tidak cocok untuk semua jenis bisnis atau produk. Bisnis dengan siklus penjualan yang sangat singkat atau produk yang tidak memerlukan proses pertimbangan yang rumit mungkin tidak mendapatkan manfaat penuh dari pendekatan ini.

 

  • Kehilangan Aspek Emosional

Model AIDA cenderung fokus pada tahapan kognitif dalam perjalanan pelanggan. Ini berarti bahwa aspek emosional dari keputusan pembelian mungkin tidak sepenuhnya dipertimbangkan. Padahal, emosi memainkan peran penting dalam keputusan pelanggan.

 

  • Tidak Mengakomodasi Perubahan Perilaku Konsumen

Perilaku konsumen terus berkembang, terutama dalam era digital. Model AIDA mungkin tidak selalu mampu mengikuti perubahan-perubahan ini dengan cepat, sehingga perlu penyesuaian terus-menerus.

 

  • Mungkin Terlalu Fokus pada Penjualan Langsung

AIDA cenderung menekankan pada konversi atau penjualan langsung. Ini mungkin tidak mempertimbangkan pendekatan jangka panjang untuk membangun hubungan dengan pelanggan, yang sering kali menjadi kunci kesuksesan jangka panjang.

 

  • Tidak Memahami Peran Konten dan Interaksi

Model ini mungkin kurang memahami peran konten berkelanjutan dan interaksi pelanggan dalam membangun kesadaran dan minat. Seringkali, pelanggan perlu berinteraksi dengan merek beberapa kali sebelum mereka memasuki tahap keinginan dan tindakan.

 

Baca Juga: Riset Pasar: Strategi Mengenal Pelanggan

 

Jadi, singkatnya, AIDA adalah konsep yang menggambarkan perjalanan pelanggan potensial dari kesadaran hingga tindakan. Ini adalah alat yang sangat berharga dalam strategi pemasaran, dan dengan memahami setiap tahapnya dengan baik, Anda dapat mengembangkan kampanye pemasaran yang lebih efektif dan berhasil memenangkan hati pelanggan potensial.

491 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
102 Suka