01 January 2024
3 menit baca

Perbandingan Angel Investor dan Crowdfunding dalam Dunia Investasi Startup

3 menit baca

angel investor crowdfunding

 

Dalam ekosistem startup, dua bentuk pendanaan yang seringkali menjadi pilihan adalah melibatkan angel investor atau menggunakan crowdfunding. Kedua opsi ini memiliki karakteristik dan manfaat yang berbeda, dan pemilihan antara keduanya dapat menjadi langkah strategis yang penting bagi perusahaan startup. Mari kita bahas perbedaan antara angel investor dan crowdfunding.

 

Pengertian Crowdfunding

 

Crowdfunding merupakan konsep pembiayaan yang melibatkan partisipasi kelompok individu atau masyarakat untuk mendukung suatu proyek atau inisiatif melalui sumbangan dana yang bersumber dari banyak orang. 

 

Dalam konteks ini, proyek yang mendapatkan dukungan bisa beragam, mencakup segala hal mulai dari proyek seni, produk inovatif, hingga usaha kecil dan menengah. Mekanisme ini umumnya terjadi secara online melalui platformplatform khusus seperti Bizhare

 

Model crowdfunding yang paling umum melibatkan pendana yang memberikan dana tanpa mengharapkan imbalan finansial yang signifikan, namun ada juga model yang melibatkan pemberian imbalan non-keuangan atau bahkan kepemilikan saham dalam proyek.

 

Baca Juga: Apa itu Crowdfunding, Pengertian, Kelebihan, dan Kekurangannya

 

Pengertian Angel Investor

 

Angel investor adalah individu yang memiliki kekayaan dan pengalaman di dunia bisnis, yang secara sukarela menyediakan dana investasi untuk startup atau perusahaan yang baru berkembang. 

 

Mereka seringkali merupakan wirausaha sukses atau profesional senior yang tidak hanya memberikan modal, tetapi juga berkontribusi secara strategis dengan memberikan saran, pengarahan, dan koneksi bisnis mereka. 

 

Angel investor memainkan peran kritis dalam membantu startup melewati fase awal yang seringkali sulit, serta memberikan dukungan finansial dan pengetahuan yang berharga bagi pengusaha yang mereka dukung.

 

Keterlibatan angel investor tidak hanya terbatas pada pemberian dana, tetapi juga melibatkan interaksi langsung dengan tim manajemen startup. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan dapat mengambil peran dalam pengambilan keputusan strategis perusahaan. 

 

Hubungan yang dekat ini dapat memberikan keuntungan tambahan bagi startup, seperti akses ke jaringan bisnis yang luas dan arahan langsung dari individu yang telah berhasil di dunia bisnis. 

 

Dengan demikian, angel investor bukan hanya penyedia modal, tetapi juga mitra strategis yang berperan dalam membantu pertumbuhan dan keberhasilan jangka panjang perusahaan.

 

Baca Juga: Angel Investor: Pengertian, Jenis, dan Cara Mendapatkannya

 

Perbandingan Angel Investor dan Crowdfunding

 

Angel investor dan crowdfunding mewakili dua pendekatan yang berbeda dalam mendapatkan pendanaan untuk startup atau proyek bisnis. Berikut adalah perbandingan antara keduanya.

 

  • Sumber Dana

Modal angel investor berasal dari sumber kekayaan pribadi investor. Mereka menyediakan dana secara langsung atau melalui perantara seperti perusahaan investasi.

Sementara itu, dana crowdfunding dikumpulkan dari massa melalui platform online. Banyak individu memberikan kontribusi kecil, yang secara kolektif mencapai target pendanaan.

 

Baca Juga: Kenapa Harga Saham Naik Turun? Ini Penyebabnya!

 

  • Keterlibatan dan Dukungan

Selain memberikan modal, angel investor terlibat dalam manajemen dan strategi bisnis. Mereka memberikan mentorship, koneksi, dan pengalaman mereka kepada perusahaan.

 

Sementara itu dalam crowdfunding, para pendana umumnya tidak terlibat secara langsung dalam manajemen perusahaan. Dukungan lebih bersifat finansial tanpa adanya keterlibatan pribadi atau mentorship.

 

  • Jenis Pendanaan

Investasi yang dilakukan angel investor dapat berupa saham atau bentuk kepemilikan lainnya. Angel investor memiliki kepentingan langsung dalam pertumbuhan dan keberhasilan perusahaan.

 

Sementara itu, terdapat berbagai jenis crowdfunding, seperti reward-based (imbalan), equity-based (saham), dan debt-based (pinjaman), memberikan fleksibilitas dalam struktur pendanaan.

 

  • Kecepatan Pendanaan

Proses pendanaan lewat jalur angel investor dapat lebih cepat karena melibatkan satu atau beberapa investor yang langsung terlibat dalam proses pengambilan keputusan.

 

Sementara itu, proses pengumpulan dana melalui crowdfunding bisa memakan waktu lebih lama karena melibatkan banyak kontributor dengan jumlah pendanaan yang lebih kecil.

 

  • Tujuan Pendanaan

Angel investor berfokus pada pengembangan jangka panjang dan pertumbuhan perusahaan. Angel investor memberikan dukungan lebih dari sekadar modal finansial.

 

Lain halnya dengan crowdfunding yang mana tujuan pendanaannya sangat bervariasi. Tujuan dapat mencakup peluncuran produk, peningkatan produksi, atau pengembangan proyek spesifik.

 

Baca Juga: Tujuan Keuangan: Pengertian, Jenis, & Cara Menentukannya

 

Perbandingan Angel Investor dan Crowdfunding, Mana yang Terbaik?

 

Dalam menentukan apakah angel investor atau crowdfunding lebih cocok untuk suatu perusahaan atau proyek, penting untuk mempertimbangkan kebutuhan dan tujuan spesifik. 

 

Angel investor membawa lebih dari sekadar modal finansial; mereka juga menyediakan pengalaman bisnis yang berharga, koneksi industri, dan dukungan strategis. Jika perusahaan menginginkan pendekatan yang lebih terfokus, keterlibatan langsung, dan keuntungan dari pengetahuan seorang mentor yang berpengalaman, maka angel investor bisa menjadi pilihan yang lebih baik.

 

Di sisi lain, crowdfunding menawarkan fleksibilitas dan akses ke basis pendukung yang lebih luas. Dengan melibatkan banyak individu atau kelompok, crowdfunding dapat menciptakan jaringan dukungan yang kuat untuk proyek atau produk. Hal ini menjadi pilihan yang baik jika perusahaan mengutamakan diversifikasi pendanaan, kemandirian operasional, dan ingin membangun komunitas penggemar yang besar. 

 

Pemilihan antara keduanya juga dapat dipengaruhi oleh jenis proyek, struktur kepemilikan yang diinginkan, dan strategi jangka panjang perusahaan. Sebagai solusi terbaik tergantung pada konteks spesifik masing-masing, keduanya menawarkan keuntungan unik yang dapat menjadi kunci keberhasilan perusahaan startup.

95 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
23 Suka