11 April 2023
3 menit baca

Panduan Lengkap Investasi Finansial untuk Pemula

3 menit baca

 

Sedang mencari cara untuk mengelola uang dengan bijak? Investasi finansial bisa jadi solusi terbaik! Dalam artikel ini, Bizhare akan membahas apa itu investasi finansial, mengapa penting untuk melakukan investasi jenis ini, serta tips-tips untuk mengelola investasi keuangan Anda dengan bijak.

 

Apa Itu Investasi Finansial?

 

Investasi finansial adalah proses membeli produk aset keuangan dengan tujuan memperoleh keuntungan di masa depan. Produk-produknya sendiri bisa berupa saham, obligasi, reksadana, deposito, dan lain-lain. 

 

Ada banyak jenis investasi finansial yang tersedia, di mana masing-masing memiliki risiko dan potensi keuntungan yang berbeda. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami setiap jenis investasi sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

 

Baca Juga: Mengenal Instrumen Investasi, Jangka Waktu, Hingga Jenis-Jenisnya

 

Jenis-jenis Investasi Finansial

 

Ada beberapa jenis investasi finansial yang beredar di pasaran. Berikut beberapa di antaranya!

 

  1. Saham

Saham adalah bentuk investasi yang paling umum. Dalam saham, investor membeli sebagian kecil kepemilikan di sebuah perusahaan. Keuntungan investor berasal dari apresiasi harga saham dan pembagian dividen. Namun, saham juga memiliki risiko yang cukup besar karena pergerakan harga saham dapat sangat fluktuatif.

 

  1. Obligasi

Obligasi adalah bentuk investasi yang lebih aman daripada saham. Investor membeli obligasi dari perusahaan atau pemerintah dengan harapan menerima pembayaran bunga dan pengembalian pokok pada masa jatuh tempo. Obligasi juga memiliki risiko, tetapi risikonya lebih rendah dibandingkan dengan saham.

 

  1. Reksadana

Reksadana adalah bentuk investasi yang menggabungkan dana dari banyak investor untuk membeli berbagai jenis aset, seperti saham, obligasi, dan pasar uang. Keuntungan investor berasal dari kenaikan nilai aset yang dimiliki oleh reksadana. Risiko dalam investasi reksadana bervariasi tergantung pada jenis aset yang dimiliki oleh reksadana.

 

  1. Deposito

Deposito adalah bentuk investasi yang aman karena investor menempatkan uang mereka di bank untuk jangka waktu tertentu dengan suku bunga yang tetap. Deposito juga memberikan keuntungan yang stabil dan risikonya rendah.

 

Faktor-faktor yang Harus Dipertimbangkan dalam Memilih Investasi

 

  1. Tujuan Investasi

Sebelum memulai investasi, pertimbangkan tujuan investasi Anda. Apakah Anda ingin menghasilkan pendapatan pasif atau membangun kekayaan jangka panjang? Dengan menentukan tujuan investasi dari awal, Anda akan terbantu dalam menentukan jenis instrumen aset yang tepat.

 

  1. Tingkat Risiko

Setiap investasi pastinya memiliki risiko. Pertimbangkan tingkatan risiko yang bersedia Anda ambil. Jika prefer investasi yang lebih stabil, maka obligasi dan deposito adalah pilihan yang lebih cocok. Namun, jika Anda siap mengambil risiko yang lebih besar untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi, maka saham dan reksadana adalah pilihan yang lebih tepat.

 

Baca Juga: Risiko Investasi: Pengertian dan Cara Meminimalisirnya

 

  1. Waktu Investasi

Waktu investasi juga harus dipertimbangkan. Apakah Anda berencana melakukan investasi jangka panjang atau pendek? Jika memilih investasi jangka panjang, saham dan reksadana dapat menjadi pilihan yang baik. Namun, jika Anda berinvestasi jangka pendek, deposito atau obligasi dapat menjadi pilihan yang lebih tepat.

 

  1. Biaya

Dalam memilih investasi, Anda juga harus memikirkan biaya yang kira-kira akan keluar. Beberapa investasi memiliki biaya yang lebih tinggi, seperti biaya transaksi saham dan biaya manajemen reksadana. Pastikan untuk memperhitungkan biaya ini sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

 

Cara Memulai Investasi Finansial

 

Untuk memulai investasi finansial, Anda harus mempersiapkan berbagai hal penting. Berikut ulasan selengkapnya! 

 

  1. Pelajari Konsep Dasar Investasi Finansial

Sebelum mulai berinvestasi, pelajari terlebih dahulu konsep dasar investasi finansial. Pelajari tentang jenis-jenis investasi dan risiko yang terkait dengan masing-masing jenis investasi. Anda juga perlu mempelajari tentang strategi investasi dan cara membaca laporan keuangan.

 

  1. Tentukan Tujuan Investasi

Tentukan tujuan investasi Anda. Apakah Anda ingin menghasilkan pendapatan pasif atau membangun kekayaan jangka panjang? Menentukan tujuan investasi akan membantu menentukan jenis investasi yang tepat untuk Anda.

 

  1. Buat Rencana Investasi

Buat rencana investasi yang jelas dan terukur. Rencana investasi harus mencakup tujuan investasi Anda, jenis investasi yang akan dipilih, jumlah uang yang akan diinvestasikan, dan jangka waktu investasi.

 

  1. Pilih Investasi yang Tepat

Pilih investasi yang tepat sesuai dengan tujuan dan rencana investasi Anda. Pertimbangkan faktor-faktor seperti tingkat risiko, waktu investasi, dan biaya sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

 

Investasi finansial adalah cara yang tepat untuk mengembangkan kekayaan Anda dalam jangka panjang. Dengan melakukan riset, diversifikasi portofolio, dan mematuhi rencana investasi, Anda dapat meminimalkan risiko dan memaksimalkan keuntungan. 

 

Jadi, bagi Teman Bizharian yang ingin berinvestasi, jangan ragu untuk memulainya sedini mungkin. Anda bisa meminta bantuan financial advisor jika membutuhkan saran lebih lanjut. 

904 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
184 Suka