08 May 2023
6 menit baca

Sukses di Pendanaan Film Pertama, Bizhare dan Adhya Pictures Luncurkan Pendanaan Film Kedua untuk 3 Proyek Film Tanah Air sekaligus Bersama KEMENPAREKRAF

6 menit baca

 

Jakarta, 6 Mei 2023 – Platform Securities Crowdfunding Bizhare dan Adhya Pictures kembali bersinergi bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menyelenggarakan acara Investor Gathering dalam rangka Launching Pendanaan Kedua dan Public Expose untuk 3 Proyek Film Tanah Air bersamaan dengan diselenggarakannya penawaran investasi eksklusif bagi loyal investor Bizhare yang berlangsung di Hotel Sari Pasific, Thamrin, Jakarta. Acara investor gathering tersebut dihadiri secara langsung oleh Anggara Hayun Anujuprana (Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf/Baparekraf), Heinrich Vincent (CEO Bizhare), Ricky Wijaya (CEO Adhya Group), Dwi Heriyanto (Direktur Utama Perum Produksi Film Negara / PFN),  jajaran direksi Bizhare, Kemenparekraf dan berbagai tokoh terkemuka di industri Perfilman Indonesia salah satunya sutradara kenamaan Hanung Bramantyo, Lukman Sardi, serta aktor senior Jeremy Thomas dan sejumlah pembicara lainnya. 

 

Sebelumnya kolaborasi antara Bizhare dan Adhya Pictures bersama dengan Kemenparekraf pada Launching Pendanaan Pertama, untuk satu film yang berjudul Mantra Surugana (Horror), Adhya Pictures berhasil mengumpulkan dana sebesar Rp 2.500.000.000 dalam 5 hari melalui pendanaan di Platform Bizhare, ke film yang disutradarai oleh Dyan Sunu Prastowo tersebut. Oleh karena itu, dengan diselenggarakannya Launching Pendanaan Kedua untuk 3 proyek film garapan Adhya Pictures ini, Bizhare menawarkan peluang investasi bagi loyal investor untuk ikut serta menjadi bagian dari kesuksesan 3 film tersebut, hal ini diberikan sebagai privilege bagi loyal investor yang selama ini sudah bergabung bersama Bizhare dalam membantu pertumbuhan ekonomi nasional melalui pendanaan pada bisnis UMKM.

 

Dalam Launching Pendanaan Kedua ini, Bizhare dan Adhya Pictures bersama Kemenparekraf dengan bangga meresmikan peluncuran pendanaan untuk 3 produksi film tanah air dengan total pendanaan Rp 7.758.500.000 yang akan dibuka melalui platform website www.bizhare.id dan aplikasi Bizhare yang dapat diakses di http://bit.ly/bizharefilmaster, melalui skema urun dana, dengan film-film garapan Adhya Pictures dengan 3 Genre sekaligus diantaranya, Bolong/The Hole (Horror) yang disutradarai Hanung Bramantyo, Tulang Belulang (Drama/Komedi) yang disutradarai Sammaria Sari Simanjuntak, dan Romeo Ingkar Janji (Drama/ Romance) yang disutradarai Emil Heradi bersama aktor kenamaan Jeremy Thomas sebagai creative director.

 

Dengan diselenggarakannya Launching Pendanaan Kedua untuk 3 proyek film yang digarap oleh Adhya Pictures bersamaan dengan ditawarkannya peluang investasi bagi loyal investor ini CEO Bizhare, Heinrich Vincent menyampaikan “Film merupakan bisnis yang sangat menarik sebagai pilihan investasi, karena potensi keuntungan investasinya bisa berkali-kali lipat, bergantung dari genre film, cerita, sutradara, produser dan antusias masyarakat akan film tersebut. Bizhare dengan bangga bisa berkolaborasi dengan Adhya Pictures sebagai produser yang sudah berpengalaman di industri perfilman untuk memfasilitasi pendanaan film Romeo Ingkar Janji, Tulang Belulang dan Bolong (The Hole), dengan 3 genre yang berbeda dalam sekali investasi, bersama dengan masyarakat di seluruh Indonesia secara patungan mulai dari 1 Juta. Dengan begitu, dapat membantu investor dalam melakukan diversifikasi investasi meningkatkan potensi kesuksesan dari investasi ini.“, ungkapnya. 

 

Dalam beberapa tahun terakhir industri perfilman Indonesia telah sukses melahirkan film yang sangat berkualitas dengan terbuktinya antusiasme masyarakat yang semakin tinggi untuk menyaksikan film karya sineas tanah air, bahkan hingga mencapai angka lebih dari jutaan penonton, serta perkembangan industri perfilman Indonesia yang sangat pesat. Bizhare berharap dengan bangkitnya subsektor film tanah air melalui kolaborasi Bizhare dengan Adhya Pictures ini dapat berdampak pada penciptaan lapangan kerja yang lebih banyak serta dapat menciptakan ekosistem perfilman Indonesia yang lebih baik lagi.

 

Melalui Launching Pendanaan Kedua untuk 3 proyek film, Bizhare mengajak masyarakat untuk ikut menjadi bagian dari kesuksesan 3 film tersebut serta mengajak masyarakat untuk ikut menonton film lokal secara bersama-sama. Karena dengan berinvestasi di 3 proyek film ini, masyarakat Indonesia turut menjadi pemilik dari proyek film tersebut mulai dari Rp 1 Juta saja, sehingga dapat mengajak keluarga dan kerabat terdekat untuk menonton film bersama-sama, dimana  keuntungannya dapat dinikmati secara bersama-sama dengan skema kepemilikan saham di platform Securities Crowdfunding Bizhare.

 

Launching pendanaan 3 proyek film perdana sekaligus di platform Bizhare ini juga mendapat dukungan penuh dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia, Anggara Hayun Anujuprana dalam sambutannya menyampaikan “Melalui kegiatan Fintech Securities Crowdfunding Indonesia (FinsCoin) saat ini, kami berharap dengan dukungan penuh dari seluruh stakeholder dan pemerintah Indonesia khususnya Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif akan memberikan kemudahan bagi produksi film Indonesia. Dalam hal pembiayaan semoga melalui pembiayaan alternatif urun dana atau securities crowdfunding ini semakin banyak film Indonesia yang terdanai”,ujar Hayun dalam sambutannya.

 

CEO Adhya Group, Ricky Wijaya juga menyampaikan harapannya dalam acara Launching Pendanaan Kedua untuk 3 proyek film oleh Platform Securities Crowdfunding Bizhare ini “Industri perfilman mulai bangkit dan ramai kembali. Adhya Pictures merupakan salah satu unit bisnis Adhya Group yang memproduksi berbagai film anak bangsa. Harapannya melalui sinergitas dengan Bizhare dan Kemenparekraf kita membuka kesempatan untuk masyarakat agar bisa berpartisipasi ke project film di Adhya Group.”, tutur Ricky.

 

Adhya Pictures sendiri merupakan bagian dari Adhya Group yang merupakan grup usaha yang bergerak melalui 5 pilar bisnis: Product & Services, Property & Hospitality, Food & Beverages, Digital & Entertainment, Retail, Lifestyle & Placemaking. Sebelumnya Adhya Group bersama Kathanika Pictures telah merilis berbagai film layar lebar seperti Gatotkaca, Death Knot, Keluarga Cemara 2, Ben & Jody, hingga Mencuri Raden Saleh. Tidak hanya sampai disitu, berkat potensi karya anak bangsa yang sangat besar terutama di industri perfilman tanah air, membuat Adhya Group ingin terus mengembangkan pilar bisnisnya di bidang Digital & Entertainment, salah satunya pendanaan film lokal melalui platform Bizhare. 

 

Selain kolaborasi Bizhare bersama Adhya Pictures, Bizhare merupakan platform securities crowdfunding yang sudah banyak berkolaborasi dengan berbagai partner seperti MOKA (Goto Group), Bank, Koperasi, Komunitas dan lembaga keuangan lainnya. Bizhare juga merupakan alumni Telkomsel Innovation Center (TINC), kolaborasi ini bertujuan untuk memfasilitasi lebih banyak masyarakat untuk berinvestasi ke penerbit terbaik yang ada di Bizhare, khususnya untuk pendanaan di 3 film yang berkolaborasi dengan Adhya Pictures ini. 

 

Melalui Skema Crowdfunding konsep permodalan modern berbasis teknologi yang memfasilitasi dan mengakselerasi mobilisasi kekayaan orang banyak (wealth of crowds) untuk tujuan mempersatukan modal, Bizhare saat ini juga sedang membuka pendanaan untuk berbagai industri bisnis lain seperti Coffee Toffee Margonda Depok, Zenbu Resto AEON Mall Tanjung Barat, BAM Cargo  dan banyak lainnya yang bisa anda dipelajari disini

 

Informasi mengenai Bizhare

Website : www.bizhare.id

Instagram : @bizhare.id 

Youtube : BizhareTV

Tiktok : @bizhare.id

 

Kontak Media (Bizhare) 

Millania Puspitasari

Public Relations Officer

+62 8577 3965 399

[email protected]

 

Kontak Media (Adhya Group) 

Nabilah

Corporate Public Relations

[email protected]

 

Tentang Bizhare

Bizhare adalah Penyelenggara Layanan Urun Dana Melalui Penawaran Efek Berbasis Teknologi Informasi (Securities Crowdfunding) terdepan yang telah mendapatkan izin Equity Crowdfunding dari Otoritas Jasa Keuangan dengan No Keputusan SK  : 71/D.04/2019 dan menjadi yang pertama mendapatkan perluasan izin menjadi Securities Crowdfunding dari OJK dengan No Keputusan SK : KEP-38/ D.04/2021, serta sudah mendapatkan sertifikasi ISO 270001:2013 tentang sistem manajemen keamanan informasi di tahun 2019. Kami membantu sebagai penghubung antara Penerbit dengan Investor di seluruh Indonesia untuk berinvestasi bisnis secara patungan bersama-sama, melalui berbagai jenis efek seperti saham, obligasi dan sukuk, di berbagai industri UMKM, Franchise dan lainnya.

 

Bizhare juga sudah bekerjasama dengan KSEI dalam hal penitipan saham secara scripless dan telah melakukan perdagangan di Pasar Sekunder (secondary market) pertama di Indonesia, melalui Platform Bizhare yang sudah diluncurkan tanggal 1-12 Februari 2021 yang lalu, sehingga likuiditas saham penerbit yang diinvestasikan para investor akan menjadi lebih likuid. 

 

Selain melalui website www.bizhare.id, Saat ini, aplikasi Bizhare kini sudah dapat diunduh melalui Google Playstore dan juga Appstore untuk semakin mudah untuk #PatunganAja dan Miliki Bisnis Apapun dalam Satu Genggaman Tangan, sekaligus menghadirkan inovasi produk Sukuk pertama di Indonesia di platform Securities Crowdfunding Bizhare pada acara Bizhare Investment Conference 2021. Pada tanggal 6-8 Mei 2022, Bizhare juga mendukung penuh dan menjadi bagian dari rangkaian acara G20 di Nusa Dua Bali, terutama dalam hal melakukan pendampingan dan pendanaan bagi para pelaku bisnis UMKM di seluruh Indonesia. 

 

Bizhare juga berhasil menjalin kerjasama dengan Adhya Group untuk memfasilitasi pendanaan di industri film tanah air, yang juga didukung penuh oleh Bapak Sandiaga Uno selaku Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI dan KEMENPAREKRAF, yang telah berhasil direalisasikan melalui pendanaan di empat film lokal tanah air yaitu Mantra (Horror) yang disutradarai Dyan Sunu Prastowo, Romeo Ingkar Janji (Drama/ Romance) yang disutradarai Emil Heradi, Tulang Belulang (Drama/Komedi) yang disutradarai Sammaria Sari Simanjuntak, dan Bolong/The Hole (Horror) yang disutradarai Hanung Bramantyo .

 

Tentang Adhya Group

Adhya adalah group usaha yang bergerak melalui 5 pilar bisnis: Product & Services, Property & Hospitality, Food & Beverages, Digital & Entertainment, Retail, Lifestyle & Placemaking. Meski masing–masing dikelola secara independen, namun dipersatukan oleh kesamaan nilai dan budaya perusahaan.

 

Dengan bidang usaha yang beragam, Adhya berupaya menyentuh berbagai aspek kehidupan bangsa melalui produk dan layanan yang dihasilkan. Disisi lain Adhya senantiasa beraspirasi untuk menjadi perusahaan kebanggaan bangsa yang berperan serta dalam upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

 

DOKUMENTASI ACARA

 

1002 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
253 Suka