20 September 2023
3 menit baca

Cara Menghitung Modal Awal Sebelum Memulai Bisnis Agar Tidak Rugi

3 menit baca

cara menghitung modal awal

 

Sebelum memulai bisnis, langkah paling penting yang perlu diperhatikan adalah menghitung modal awal. Itu sebabnya, menguasai cara menghitung modal awal merupakan pondasi yang krusial untuk menghindari kerugian. Selain itu, panduan ini menjaga kelangsungan bisnis dalam jangka waktu awal yang mungkin belum menghasilkan keuntungan. Berikut panduan cara menghitung modal awal untuk kesuksesan bisnis Anda.

 

Apa itu Modal Awal?

 

Modal awal adalah jumlah uang atau aset yang dibutuhkan untuk memulai suatu bisnis sebelum usaha tersebut mulai menghasilkan pendapatan. Modal awal merupakan pondasi yang krusial untuk menghindari kerugian dan menjaga kelangsungan bisnis dalam jangka waktu awal yang mungkin belum menghasilkan keuntungan.

 

Baca Juga: 12 Sumber Modal Usaha untuk Memajukan Bisnis Anda, Yuk Simak!

 

Pentingnya Menghitung Modal Awal Usaha

 

Menghitung modal awal sebelum memulai bisnis memiliki peran krusial dalam menjaga kesehatan keuangan perusahaan dan memitigasi risiko kegagalan. Berikut adalah beberapa alasan mengapa penting untuk menghitung modal awal secara cermat.

 

  • Menghindari Kekurangan Dana

Dengan menghitung modal awal dengan tepat, seorang pengusaha dapat mengetahui berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk menggerakkan bisnis pada tahap awal. 

 

Ketika dana yang dibutuhkan telah diestimasi dengan akurat, pengusaha dapat memastikan bahwa bisnis memiliki cukup dana untuk mengatasi biaya operasional, membeli inventaris, dan memenuhi kebutuhan keuangan lainnya.

 

  • Mengurangi Risiko Kegagalan Awal

Banyak bisnis yang gagal dalam 1 hingga 2 tahun pertama karena kurangnya modal awal yang mencukupi. Dengan perhitungan modal awal yang tepat, pengusaha dapat mengantisipasi tantangan keuangan yang mungkin terjadi di awal perjalanan bisnis dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan.

 

  • Mengembangkan Strategi Keuangan

Perencanaan keuangan yang matang dan berbasis pada perhitungan modal awal yang akurat memungkinkan pengusaha untuk mengembangkan strategi keuangan yang efektif. 

 

Dengan mengetahui jumlah modal yang diperlukan, pengusaha dapat membuat rencana untuk mencapai titik impas (break-even point) dan memperkirakan waktu yang dibutuhkan untuk mencapai profitabilitas.

 

  • Mendapatkan Pendanaan Eksternal

Jika modal awal yang dibutuhkan melebihi dana yang dimiliki pengusaha, perhitungan yang akurat akan membantu dalam mencari sumber pendanaan eksternal, seperti pinjaman atau investasi dari pihak lain. 

 

Institusi keuangan dan investor cenderung lebih percaya diri dalam memberikan pendanaan jika bisnis telah melakukan perhitungan yang cermat dan memiliki rencana keuangan yang terstruktur.

 

  • Memaksimalkan Penggunaan Modal

Dengan mengetahui komponen modal awal yang tepat, pengusaha dapat memastikan bahwa setiap rupiah yang diinvestasikan benar-benar bermanfaat untuk pertumbuhan bisnis. Ini membantu menghindari pemborosan dana yang dapat mempengaruhi stabilitas keuangan bisnis.

 

Baca Juga: 20 Ide Peluang Usaha di Desa dengan Profit Maksimal

 

4 Cara Menghitung Modal Awal

 

Dengan mengenal berbagai metode perhitungan modal awal, calon pengusaha dapat memilih pendekatan yang paling sesuai dengan karakteristik bisnis yang akan dijalankan. 

 

  • Menghitung Modal Awal dari Menambahkan Modal Kerja, Modal Investasi, dan Modal Operasional

Metode perhitungan modal awal yang satu ini terbilang sangat sederhana dan cocok diterapkan oleh pengusaha pemula dan unit usaha yang masih kecil. 

 

Modal awal dihitung dengan menjumlahkan modal kerja yang diperlukan untuk menjalankan operasional bisnis secara lancar, modal investasi seperti peralatan, teknologi, dan bangunan, serta biaya operasional yang dibutuhkan selama beberapa bulan ke depan.

 

Rumus Modal Awal (Metode 1):

Modal Awal = Modal Investasi + Modal Kerja + Modal Operasional

 

  • Menghitung Modal Awal dari Prive, Laba, dan Modal Akhir

Metode ini menghitung modal awal dengan memasukkan komponen modal akhir, laba, dan prive. Modal akhir adalah jumlah keseluruhan dana dalam bisnis yang diperoleh dari penambahan modal awal ditambah dengan laba atau rugi lalu dikurangi total prive.

 

Rumus Modal Awal (Metode 2):

Modal Awal = Modal Akhir – (Laba + Prive)

 

  • Menghitung Modal Awal Berdasarkan Modal Akhir, Pendapatan, Beban, Pajak, dan Prive

Metode perhitungan modal awal ini cocok diterapkan oleh pengusaha besar dan unit usaha yang sudah besar. Modal awal dihitung dengan menggunakan data keuangan dari bisnis sebelumnya atau data proyeksi pendapatan dan beban yang diharapkan untuk bisnis baru.

 

Rumus Modal Awal (Metode 3):

Modal Awal = Modal Akhir – (Pendapatan + Beban + Pajak + Prive)

 

  • Menghitung Modal Awal dengan Menjumlahkan Biaya Belanja Operasional dan Belanja Modal

Metode perhitungan modal awal ini mirip dengan metode 1, namun menggunakan istilah capital expenses dan operational expenses. Biaya belanja operasional mencakup gaji pegawai, pembayaran vendor, tagihan listrik dan air, sewa kantor, dan lain-lain. Sedangkan belanja modal mencakup investasi dalam aset tetap seperti peralatan dan bangunan.

 

Rumus Modal Awal (Metode 4):

Modal Awal = Capital Expenses Operational Expenses

 

Baca Juga: Perlu Modal Usaha? Simak 15 Cara Mendapatkan Modal Usaha Berikut ini!

 

Seorang calon pengusaha perlu memilih metode yang sesuai dengan skala bisnis dan situasi keuangan yang ada. Dengan perencanaan dan penghitungan modal awal yang matang, bisnis dapat berjalan dengan lebih lancar dan mengurangi risiko kerugian di awal perjalanannya. Selamat berbisnis!

3168 Reads
Author: Diptyarsa Janardana
479 Suka